Cegah karhutla, PT KTU Siak terapkan sistem menajemen air terpadu

id PT KTU. Siak. Karhutla. Air.,pt ktu, siak, ktu siak, karhutla siak, karhutla

Cegah karhutla, PT KTU Siak terapkan sistem menajemen air terpadu

Kapolres Siak, AKBP Doddy F Sanjaya ditemani Administrateur PT KTU Achmad Zulkarnain (kanan) dan Kepala Dinas DLH Siak, Syafrilenti (kiri).(ANTARA/Bayu Agustari Adha)

SIAK, (ANTARA) - Perusahaan Perkebunan Sawit PT Kimia Tirta Utama menerapkan sistem pengukuran air terpadu (Integrated Water Management System) untuk mengendalikan tinggi muka air pada lahan gambut guna mencegah kebakaran hutan dan lahan.

"Ini bisa mencegah kebakaran secara permanen dan berkelanjutan dengan mengendalikan tinggi muka air stabil pada 33-55 cm. Ini kita periksa setiap hari pada seluruh blok yang ada," kata Kepala Administrateur PT KTU, Achmad Zulkarnain, Jumat.

Nantinya akan ada sistem pelaporan secara otomatis termasuk juga emisi dan kepadatan udara. Ini mencakup semua area gambut PT KTU yang pada inti 2.500 ha dan plasma 2,600 ha atau 48 persen total lahan.

Dengan demikian pihaknya tidak mau alam karhutla melakukan pemadaman saja, tapi bisa dicegah dan diketahui sedini mungkin. Selain juga melakukan pemantauan dengan menara api dan drone.

Di samping itu, PT KTU juga memanfaatkan teknologi informasi melalui penyiaran pesan singkat atau SMS Broadcast. Dalam radius tertentu pengguna telepon seluler akan mendapatkan pesan jika ada karhutla.

Kita juga kerjasama dengan kepolisian dengan menggunakan aplikasi lancang kuning. Jadi otomatis terkontrol," ujarnya.

Kepala Kepolisian Resor Siak, AKBP Doddy F Sanjaya yang ikut meninjau sarana prasarana PT KTU mengapresiasi karena maksimal untuk karhutla. Tak hanya sekedar retorika, tapi pihaknya sudah beberapa kali punya kegiatan bersama alam memadamkan karhutla.

"Usaha perkebunan sawit yang lain juga harus punya kepedulian yang tinggi. Dari sarpras sudah cukup lengkap, personel juga punya tim inti didukung Masyarakat Peduli Api, juga membuat kanal dan embung yang sangat terjaga, dan pengukur tinggi air agar tanah selalu basah," ungkapnya.

Kepala Dinas Lingkungan Hidup Kabupaten Siak, Syafrilenti salut terhadap persiapan PT KTU untuk melakukan pemadaman. Menurutnya sudah sangat baik dan perlu dicontoh bagi yang ada di Siak karena banyak yang belum sadar akan pentingnya kesiapan dalam menghadapi karhutla.

Baca juga: Pekanbaru tangani 53 kebakaran lahan hingga Juni 2020

Baca juga: Menteri LHK jadikan Riau model pencegahan Karhutla permanen nasional


Pewarta :
Editor: Riski Maruto
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar