Wow, kurir narkoba lintas negara di Pekanbaru dapat upah Rp50 juta

id upah kurir,kurir narkoba,upah Rp50juta,dua kurir diamankan,diamankan di Pekanbaru,Polres Metro Bekasi

Wow, kurir narkoba lintas negara di Pekanbaru dapat upah Rp50 juta

Polisi menunjukkan barang bukti narkoba berupa sabu seberat 12 kilogram dan 3.750 butir ekstasi dari tangan dua kurir saat merilis kasus narkoba di Mapolres Metro Bekasi, Senin (8/3). (Foto: Pradita Kurniawan Syah).

Cikarang, Bekasi (ANTARA) - Dua kurir narkoba lintas negera yang ditangkap Polres Metropolitan Bekasi di Kota Pekanbaru dijanjikan mendapat upah Rp50 juta atas hasil kerjanya.

"Mereka dijanjikan upah sebesar Rp50 juta untuk mengantarkan narkoba dari Riau menuju Tangerang," kata Kasat Reserse Narkoba Polres Metro Bekasi Kompol Budi Setiadi saat rilis kasus di Mapolres Metro Bekasi, Senin.

Budi mengatakan dua kurir narkoba masing-masing Irawan Ediwijayanto alias Edi (26) dan Rizky Ramadan alias Kiki (26) itu dijanjikan menerima upah Rp50 juta jika berhasil mengantarkan 12 kilogram sabu serta 3.750 butir ekstasi ke wilayah Tangerang.

Berdasarkan pengakuan tersangka, kata Budi, keduanya diperintah oleh seorang bandar besar bernama Roby (DPO) untuk mengambil sebuah tas berisi sabu di salah satu hotel di wilayah Pekanbaru.

Sebagai penunjang operasional, kedua kurir mendapatkan uang Rp10 juta, tiket pesawat, serta fasilitas hotel untuk menginap.

Kedua pelaku bersedia menjadi kurir dan berangkat dari Jakarta menuju Pekanbaru menggunakan pesawat terbang pada Selasa (2/3). Setibanya di Pekanbaru, keduanya menginap di sebuah hotel sambil menunggu arahan dari Roby.

Baca juga: Tangkap lima pelaku, Polda Riau gagalkan peredaran 40 kg sabu dan 50.000 pil ekstasi

Petugas yang telah mengetahui keberadaan pelaku berhasil meringkus keduanya sebelum mereka mengantarkan narkoba tersebut ke wilayah Tangerang.

"Rencananya mereka akan membawa tas berisi narkoba itu menuju PO Bus SAN untuk pergi ke Pelabuhan Merak. Sampai di sana akan dijemput seseorang yang mereka tidak kenal untuk dibawa ke Tangerang," ucapnya.

Begitu sampai di Tangerang, barang haram itu rencananya akan diterima oleh orang suruhan Roby (DPO) baru kedua kurir mendapatkan upah yang dijanjikan.

Kedua pelaku dikenakan pasal 114 ayat (2) subsidair pasal 112 ayat (2) UU RI Nomor 35 Tahun 2009 tentang Narkotika dengan ancaman hukuman mati, penjara seumur hidup, atau pidana paling singkat enam tahun dan maksimal 20 tahun serta pidana denda maksimum sebagaimana dimaksud pada ayat (2) ditambah sepertiga.

Baca juga: Cegah pengendalian narkoba, razia Rutan Siak ditinjau Kanwil Kemenkumham Riau

Baca juga: Enam napi narkoba mantan pegawai Lapas Riau dipindahkan ke Nusakambangan
Pewarta :
Editor: Riski Maruto
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar