Menko Polhukam Mahfud MD sebut Anies Baswedan sudah ajukan soal karantina DKI Jakarta

id Berita hari ini, berita riau terbaru, berita riau antara, Mahfud , karantina,corona

Menko Polhukam Mahfud MD sebut Anies Baswedan sudah ajukan soal karantina DKI Jakarta

Gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan. (ANTARA FOTO/M Risyal Hidayat)

Jakarta (ANTARA) - Menteri Koordinator bidang Politik, Hukum dan Keamanan, Mahfud MD, menyebutkan Gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan, sudah mengajukan pertimbangan kepada Presiden Joko Widodo terkait karantina seluruh wilayah DKI Jakarta untuk mencegah penyebaran Covid-19

"Ya, suratnya bernomer 143 tertanggal 28 Maret 2020. Pemerintah menerima surat diterima tanggal 29 Maret 2020 sore," kata Mahfud saat dikonfirmasi wartawan, di Jakarta, Senin.

Baca juga: Ketua MPR dukung rencana pemerintah keluarkan PP Karantina Wilayah

Isinya, lanjut dia, pemerintah Provinsi DKI Jakarta minta pertimbangan pemberlakuan untuk karantina wilayah.

Sebelumnya, Mahfud menyebutkan pemerintah saat ini tengah menyiapkan Peraturan Pemerintah (PP) terkait karantina wilayah untuk mencegah penyebaran Covid-19 di Indonesia. "Pemerintah ini sedang menyiapkan rancangan Peraturan Pemerintah, untuk melaksanakan apa yang disebut karantina kewilayahan," katanya.

Dalam PP itu, akan diatur kapan sebuah daerah itu boleh melakukan pembatasan gerakan alias karantina wilayah yang secara umum sering disebut lockdown.

Menurut dia, PP ini perlu dikeluarkan karena pemerintah tak bisa serta-merta menutup satu atau dua wilayah tanpa aturan pasti.

Mahfud mengaku pemerintah juga telah membaca situasi yang terjadi di beberapa daerah saat ini. Sejumlah pemda, telah menyampaikan secara langsung ke pemerintah pusat meski format karantina belum disepakati.

"Mereka sudah mulai menyampaikan beberapa keputusan kepada pemerintah, formatnya belum jelas, baru banyak pengumuman," tuturnya.

Oleh karena itu, dengan dikeluarkannya PP itu nantinya juga akan diatur format pasti karantina wilayah.

Selain format, syarat dan larangan yang harus dilakukan hingga kapan sebuah daerah boleh melakukan karantina juga akan dijelaskan dengan rinci melalui PP ini.

Baca juga: Gubernur Riau belum tes COVID-19 dahulukan untuk warganya, begini sebabnya

Baca juga: Gandeng penjahit, Dekranasda Siak produksi 10.000 masker


Pewarta: Syaiful Hakim

Pewarta :
Editor: Vienty Kumala
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar