Deputi Gubernur BI sebut rupiah jadi salah satu mata uang terbaik di Asia

id Berita hari ini, berita riau terbaru, berita riau antara,BI

Deputi Gubernur BI sebut rupiah jadi salah satu mata uang terbaik di Asia

Deputi Gubernur Bank Indonesia (BI) Dody Budi Waluyo dalam Webinar KONTAN bertajuk Presidensi G20 – Manfaat bagi Indonesia dan Dunia di Jakarta, Senin (6/12/2021). (ANTARA/Agatha Olivia)

Jakarta (ANTARA) - Deputi Gubernur Bank Indonesia (BI) Dody Budi Waluyo mengungkapkan rupiah saat ini menjadi salah satu mata uang terbaik di Asia, khususnya di antara negara-negara emerging Asia.

"Jauh di bawah kita ada Thailand, Malaysia, hingga Singapura yang memiliki depresiasi nilai tukarnya hingga belasan persen, sedangkan kita hanya di kisaran 1,3 persen sampai 1,6 persen," kata Dody dalam Webinar KONTAN bertajuk Presidensi G20 – Manfaat bagi Indonesia dan Dunia di Jakarta, Senin.

Dengan demikian, ia berharap perubahan nilai tukar rupiah yang signifikan tidak terjadi dan bank sentral bisa terus menjaga stabilisasi mata uang Garuda.

Baca juga: BI optimistis Bali dapat menjadi "surga" pelaku rintisan bangun jejaring

Selama ini, Indonesia bisa menunjukkan kepada pasar bahwa seluruh pihak bisa menstabilkan nilai tukar rupiah.

"Jangan dilihat dari levelnya dulu di Rp13 ribu sekarang di Rp14 ribu, tetapi tolong lihat volatilitas dan dari sisi pergerakan nilai tukar rupiah," kata Dody.

Maka dari itu, stabilnya nilai tukar rupiah saat ini, kata dia, bisa menahan inflasi domestik tak melonjak terlalu tinggi seperti di negara-negara lain.

Baca juga: BI prediksi nilai transaksi digital banking capai Rp48 ribu triliun di 2022

Selain itu, pasokan barang di Tanah Air juga mampu menutupi permintaan yang meningkat setelah pandemi mereda akibat membaiknya mobilitas dan kegiatan ekonomi, sehingga inflasi bisa terjaga.

Dody pun berpendapat inflasi turut bisa terjaga karena produsen di dalam negeri mampu menahan lonjakan harga komoditas domestik, sehingga tidak terefleksikan kepada harga konsumen.

"Dengan demikian, ini strategi kami tanpa harus mengubah kebijakan suku bunga acuan dalam menjaga inflasi, tetapi tetap dilakukan secara cermat," katanya.

Baca juga: BI: Neraca pembayaran pada triwulan III 2021 alami surplus 10,7 miliar dolar AS
Pewarta :
Editor: Vienty Kumala
COPYRIGHT © ANTARA 2021