Bengkalis akan terapkan PPKM Mikro sesuai Zonasi, begini penjelasan Bupati Kasmarni

id Pemkab Bengkalis,bupati bengkalis,berita riau antara,berita riau terbaru,PPKM mikro

Bengkalis akan terapkan PPKM Mikro sesuai Zonasi, begini penjelasan Bupati Kasmarni

Bupati Bengkalis Kasmarni. (ANTARA/Alfisnardo)

Bengkalis (ANTARA) - Bupati Bengkalis Kasmarni mengintruksikan kelurahan/desa se-Kabupaten Bengkalis untuk menerapkan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Mikro sesuai dengan tingkat risiko bahaya penularan COVID-19 di wilayah Rukun Tetangga (RT) atau Rukun Warga (RW).

"PPKM Mikro mulai berlaku sejak tanggal 21 April sampai 5 Mei 2021, dan dapat diperpanjang kembali sesuai dengan kondisi penularan COVID-19," ujar Bupati, Selasa (27/4)

Dikatakannya, Penerapan PPKM dimaksud berdasarkan sesuai dengan kondisi wilayah dan memperhatikan cakupan pemberlakuan pembatasan dengan mempertimbangkan kriteria zonasi.

Untuk Zona hijau dengan kriteria tidak ada kasus COVID-19 di satu RT, zona kuning dengan kriteria jika terdapat 1 sampai dengan 2 rumah dengan kasus konfirmasi positif dalam satu RT selama 7 hari terakhir. zona oranye dengan kriteria jika terdapat 3 sampai dengan 5 rumah dengan kasus konfirmasi positif dalam satu RT selama 7 hari terakhir.

Dan zona merah dengan kriteria jika terdapat lebih dari 5 rumah dengan kasus konfirmasi positif dalam satu RT selama 7 hari terakhir. Pada zona ini, skenario pengendalian yakni dengan pemberlakuan PPKM tingkat Rt.

"Dengan mengambil langkah menemukan kasus suspek dan pelacakan kontak, melakukan isolasi mandiri/pusat dengan pengawasan ketat, menutup rumah ibadah, tempat bermain anak dan tempat umum lainnya kecuali sektor esensial," ujarnya

Selain itu melarang kerumunan lebih dari tiga orang, membatasi keluar masuk wilayah RT maksimal hingga pukul 20.00 WIB dan meniadakan kegiatan sosial masyrakat di lingkungan Rt yang menimbulkan kerumunan dan potensi menimbulkan penularan.

Baca juga: Pekanbaru klaim berhasil tekan COVID-19 dengan PPKM mikro

Baca juga: PPKM mikro, industri mamin sebut pemerintah akan beri subsidi biaya ongkir

Baca juga: Warga dua RW Pekanbaru dilarang lakukan tarawih di masjid ini sebabnya


Pewarta :
Editor: Febrianto Budi Anggoro
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar