Jerebu akibat Karhutla belum ganggu aktivitas penerbangan Bandara Pekanbaru

id Bandara SSK II,bandara pekanbaru,karhutla,karhutla riau 2019,jerebu

Arsip foto. Saat itu kabut asap berkali-kali mengancam aktivitas penerbangan di Bandara Pekanbaru karena menurunkan jarak pandang yang bisa meningkatkan risiko terjadi kecelakaan pesawat terbang. (ANTARA FOTO/FB Anggoro)

Pekanbaru (ANTARA) - Pekanbaru, (Antaranews Riau) - Kebakaran hutan dan lahan yang melanda Provinsi Riau sejak awal tahun dan sempat memburuk memasuki Februari 2019 belum berdampak pada aktivitas penerbangan di Bandara internasional Sultan Syarif Kasim II Pekanbaru.

"Sejauh ini belum berdampak dengan aktivitas penerbangan. Jarak pandang masih relatif normal," kata Executive General Manager Bandara SSK II Pekanbaru, Jaya Tahoma Sirait kepada Antara di Pekanbaru, Senin.

Meskipun dia mengatakan dalam beberapa waktu terakhir landasan pacu Bandara SSK II Pekanbaru diselimuti kabut, namun dia mengatakan kondisi itu bukan disebabkan asap. Dia menyebut kabut itu adalah fog atau kabut akibat uap air.

"Memang sempat terganggu akibat Fog. Ada delay, namun tidak menyebabkan cancel atau batal," ujarnya.

Baca juga: Kabut asap tipis kembali selimuti Pekanbaru

Ia mengatakan dalam 10 hari terakhir kondisi itu terjadi dua kali, yang menyebabkan jarak pandang sekitar 1.000 meter. Sedikitnya 1.400 hektare lahan di Provinsi Riau terbakar sepanjang 2019 ini.

Dalam beberapa waktu terakhir, Karhutla sempat menimbulkan kabut asap. Kota Pekanbaru pada pekan lalu sempat dilandar jerebu meski jarak pandang terpantau normal antara empat hingga delapan kilometer.

Lebih jauh, disinggung aktivitas penerbangan di Bandara SSK Pekanbaru sepanjang 2019 ini, Jaya mengakui terjadi tren penurunan akibat dampak kenaikan tiket. Ia menjelaskan sepanjang triwulan pertama 2019 ini terjadi penurunan sekitar 30 persen.

"Sebelumnya penerbangan bisa 96 sampai 90, saat ini 70 sampai 80 (perhari). Anjlok hampir ke semua destinasi. Jakarta, Bandung, Surabaya dan Medan," tuturnya.

Baca juga: Kepala BNPB: libatkan ulama untuk cegah Karhutla Riau

Pihaknya berharap, perusahaan maskapai bisa secepatnya melakukan penyesuaikan harga tiket kembali agar mobilitas masyarakat kembali seperti semula. Dia menambahkan, pengaruh penurunan jumlah penerbangan, sudah ada 1 atau 2 toko di Bandara SSK II Pekanbaru yang tutup.

"Karena penjualannya drastis turun seiring dengan turunnya jumlah penumpang," paparnya.

Baca juga: Begini Cara Blue Sky Premier Lounge "Manjakan" Penumpang Bandara Pekanbaru

Baca juga: Sepanjang Januari, 730 Penerbangan Dibatalkan di Bandara Pekanbaru
Pewarta :
Editor: Febrianto Budi Anggoro
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar