Operasi Pencarian Korban Kapal Tenggelam di Bengkalis Dihentikan

id kapal tenggelam,kapal tenggelam bengkalis,basarnas pekanbaru

Operasi Pencarian Korban Kapal Tenggelam di Bengkalis Dihentikan

arsip foto. Proses evakuasi korban kapal pengangkut semen yang tenggelam di perairan Bengkalis, Riau. (Dok. Humas Basarnas Pekanbaru)

Pekanbaru (Antaranews Riau) - Operasi tim gabungan untuk pencarian korban terakhir dalam insiden kapal tenggelam di perairan Kabupaten Bengkalis, Provinsi Riau, secara resmi dihentikan setelah tujuh pencarian tidak membuahkan hasil.

“Penghentiak operasi SAR, tapi kita tetap melakukan pemantauan,” kata Koorpos SAR Bengkalis, Tranpiranto kepada wartawan di Pekanbaru, Senin.

Ia mengatakan kondisi lapangan tidak memungkinkan untuk melakukan pencarian secara optimal. Tim gabungan telah melakukan upaya pencarian selama satu minggu sejak tanggal 27 Januari lalu.

Proses pencarian mengerahkan total 15 personel gabungan. Basarnas POS SAR Bengkalis menurunkan lima anggota, kemudian Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Bengkalis sembilan orang, dan Polair Bengkalis satu orang.

Baca juga: Pencarian Korban di Hari Ke-3 Nihil, Tim SAR Kesulitan Menyelam

“Kondisi ombak dua meter, dan arus di dalam kuat. Pencarian dari hari pertama sampai hari ke-7 nihil,” katanya.

“Kita tetap melakukan pemantauan apabila nanti ada nelayan atau kapal nelayan melihat korban, kita siap untuk dikerahkan kembali,” lanjut Tranpiranto.

Sebelumnya, kapal Kargo DBS 02 dengan muatan 700 ton semen PT Semen padang dilaporkan tenggelam sekitar pukul 22.00 WIB, Sabtu malam (26/1). Kapal itu mengangkut 700 ton Semen Padang, berangkat dari Dermaga PT Semen Padang di Kawasan Industri Lubuk Gaung Dumai Kecamatan Sungai Sembilan, menuju Tanjung Balai Karimun, Provinsi Kepulauan Riau

Saat kejadian, ada 10 penumpang di kapal tersebut terdiri dari sembilan kru dan satu orang saudara kru yang ikut berlayar, menurut keterangan Basarnas Pekanbaru. Hingga kini baru sembilan orang korban yang sudah ditemukan dalam kondisi hidup.

Kapal tenggelam akibat hantaman ombak setinggi 2 hingga 3 meter dengan kecepatan angin sekira 20 hingga 30 Knot.

Berikut ini daftar nama-nama korban yang sudah ditemukan dalam kondisi selamat. Fujianto (mualim 1), Hardiana Adi jaya (mualim II), Iwan (ABK), Ismial (saudara kru). Kemudian kapten kapal Haris, Mulidi Saputra Pasaribu (ABK), dan Wiyo (Masinis III), Bahtiar (Masinis III), Budi Santoso (oiler).

Korban yang tidak ditemukan adalah Dasril, kru kamar mesin. Korban diduga masih berada di dalam kapal saat insiden terjadi.

***3***

Baca juga: Pencarian Korban Kapal Tenggelam di Bengkalis Masuki Hari Ketiga

Baca juga: Petani Karet Hilang di Waduk PLTA Koto Panjang Riau

Pewarta :
Editor: Vienty Kumala
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar