600.000 Orang Meninggal Tiap Tahun, Dinkes Riau Giatkan Pengendalian Hepatitis

id 600000 orang, meninggal tiap, tahun dinkes, riau giatkan, pengendalian hepatitis

600.000 Orang Meninggal Tiap Tahun, Dinkes Riau Giatkan Pengendalian Hepatitis

Pekanbaru, (Antarariau.com) - Dinas Kesehatan Provinsi Riau, kini menggiatkan pengendalian hepatitis virus A,B,C,D dan E apalagi virusnya telah mengakibatkan 600.000 orang meninggal di dunia setiap tahun.

"Pengidap virus mematikan ini terjadi akibat peradangan hati yang disebabkan oleh bakteri, parasit, virus, automimune dan alkohol," kata Provinsi Riau, Andra Sjafril, dalam keterangannya di Pekanbaru, Rabu.

Menurut dia, Provinsi Riau termasuk salah satu daerah yang harus melaksanakan pengendalian hepatitis mulai 2016 dan baru satu kota yang melaksanakan pengendalian hepatitis virus itu yakni Kota Dumai.

Ia mengatakan, pengendalian hepatitis virus di kabupaten lainnya perlu dikembangkan melalui upaya-upaya antara lain peningkatan kapasitas petugas kesehatan dalam deteksi dini hepatitis, promosi kesehatan, pemberian imunisasi, surveilans hepatitis, pengendalian faktor resiko, tatalaksana kasus dapat berjalan dengan baik sesuai dengan harapan.

"Pengembangan cakupan daerah dalam program pengendalian tersebut diperlukan sehingga akselerasi pengendalian hepatitis di Provinsi Riau dapat tercapai,"katanya.

Ia menjelaskan, hepatitis adalah peradangan hati yang disebabkan oleh bakteri, parasit, virus, automimune dan alkohol. Penyakit ini terdiri dari Hepatitis A dan E, yang ditularkan secara oral, bersifat akut dan sering menimbulkan Kejadian Luar Biasa (KLB).

Hepatitis B, C, dan D, katanya, ditularkan secara parenteral, bersifat kronis. Khusus hepatitis B dan C dapat menimbulkan peradangan hati, yang dilanjutkan menjadi sirosis atau kanker hati.

"Hepatitis merupakan salah satu masalah kesehatan masyarakat di negara berkembang di dunia, termasuk Indonesia. Di dunia, Virus Hepatitis B (VHB) telah menginfeksi sebanyak 2 miliar orang, 240 juta diantaranya mengidap VHB kronik. 600.000 orang meninggal dunia setiap tahun,"katanya.

Menurut Badan Kesehatan Dunia (WHO), berdasarkan Prevalensi HbsAg, endemisitas hepatitis suatu wilayah atau negara dapat dikategorikan rendah (<2 persen), sedang rendah (2-4 persen), sedang tinggi (5-7 persen) dan tinggi 8 persen. Hasil riset yang dilakukan, berdasarkan endemisitas Indonesia merupakan Negara dengan endemisitas tinggi (khususnya Hepatitis B), terbesar kedua di Asia-Pacifik setelah Myanmar.

Diperkirakan sebanyak 28 juta orang terinfeksi hepatitis B dan C. 14 juta diantaranya berpotensi menjadi kronik, 1,4 juta diantara yang kronik tersebut, berpotensi untuk menjadi sirosis dan kanker hati

Pewarta :
Editor: Frislidia
COPYRIGHT © ANTARA 2016

Komentar