UMK Dumai 2022 naik Rp30 ribuan, serikat buruh walk out saat rapat

id UMK Dumai 2022, Serikat Buruh Dumai, Serikat Pekerja Dumai,Ump

UMK Dumai 2022 naik Rp30 ribuan, serikat buruh walk out saat rapat

Rapat DPK Dumai bahas UMK Tahun 2022 di Aula Disnaker Dumai, Jumat. (ANTARA/dok)

Dumai (ANTARA) - Upah minimum kota (UMK) Dumai Tahun 2022 telah diputuskan hanya naik 0,90 persen yaitu Rp30.326, atau Rp3.414.160 dari Tahun 2021 sebesar Rp3.383.834. Penetapan UMK diwarnai walk out empat serikat buruh pekerja dalam rapat dewan pengupahan (DPK), Jumat petang.

Bendahara Serikat Pekerja Kota Dumai (SPKD) Afrianto Kurniawan menyebut, aksi WO dalam rapat DPK digelar di Aula Kantor Disnaker Dumai ini dilakukan Serikat Buruh Seluruh Indonesia (SBSI Kamiparho), SPKD, Serikat Pekerja Seluruh Indonesia (SPSI) dan Serikat Pekerja Pemuda Pancasila (SP3). Sebagai bentuk protes dan tidak transparan data Badan Pusat Statistik (BPS) setempat.

"Kita walkout dan tidak menandatangani penetapan upah minimum kota dalam rapat dewan pengupahan. Saya menyayangkan data disampaikan BPS karena masih meragukan terkait angka rumah tangga, pertumbuhan ekonomi dan inflasi daerah," kata Kurniawan kepada Antara.

Dijelaskan, harusnya BPS melengkapi data dengan bukti survei, responden dan waktu pelaksanaan agar kalangan serikat buruh dan pekerja bisa yakin dan tidak ragu.

Masih dalam rapat DPK dipimpin Asisten Pemerintahan Pemkot Dumai Yusrizal ini, juga disayangkan kebijakan Kemenaker RI yang terkesan tidak memperhatikan kondisi daerah dan hanya menetapkan rumus penetapan UMK dalam PP Nomor 36 Tahun 2021 tentang pengupahan.

"Kami masih menunggu tahap verifikasi di tingkat gubernur. Saat penetapan UMK 2021 kita bisa terima tidak dinaikkan karena kondisi pandemi COVID-19, tapi dalam hitungan kami kenaikan upah bisa mencapai tujuh puluh ribuan rupiah untuk tahun depan," sebut Iwan.

Menurutnya, pengurus empat serikat buruh dan pekerja yang Walk Out saat rapat DPK itu belum mengambil langkah lebih lanjut. Mereka akan menggelar rapat bersama untuk memutuskan sikap selanjutnya.

Baca juga: Bupati Bengkalis sebut penetapan upah merupakan sarana pemerataan pembangunan

Sementara, Asisten Pemerintahan Pemkot Dumai sekaligus Ketua DPK Yusrizal dan Sekretaris DPK sekaligus Kepala Disnaker Dumai Satrio Wibowo tidak menjawab konfirmasi wartawan saat dihubungi lewat telepon.

Diketahui, UMK Dumai Tahun 2020 Rp3,383,834, dan di Tahun 2021 ditetapkan sama di angka Rp3.383.834. Sedangkan UMP Riau Tahun 2022 disahkan sebesar Rp2.938.564.

Sebagai informasi, dalam PP 36 nomor 2021 tentang Pengupahan disebutkan bahwa upah minimum ditetapkan berdasarkan kondisi ekonomi dan ketenagakerjaan, meliputi variabel paritas daya beli, tingkat penyerapan tenaga kerja dan median upah.

Data pertumbuhan ekonomi, inflasi, paritas daya beli, tingkat penyerapan tenaga kerja dan median upah bersumber dari lembaga yang berwenang di bidang statistik atau BPS.

Baca juga: UMP Riau 2022 sudah ditetapkan Gubernur Rp2.938.564

Pewarta :
Editor: Riski Maruto
COPYRIGHT © ANTARA 2021