Museum Sang Nila Utama Riau pamerkan senjata tradisional se-Sumatera, begini penjelasannya

id pameran senjata tradisional sumatera,senjata tradisional sumatera,museum sang nila utama riau,berita riau antara,berita riau terbaru

Museum Sang Nila Utama Riau pamerkan senjata tradisional se-Sumatera, begini penjelasannya

Sejumlah pengunjung memperhatikan koleksi keris di pameran senjata tradisional di Museum Sang Nila Utama, Kota Pekanbaru, Riau, Jumat (27/9/2019). Pameran yang belangsung mulai tanggal 26 September hingga 26 Oktober 2019 itu menampilkan puluhan peninggalan senjata tradisional koleksi museum-museum di Sumatera, yang digunakan masyarakat dan bangsawan pada masa lalu. ANTARA FOTO/FB Anggoro/19.

Pekanbaru (ANTARA) - Dinas Kebudayaan Provinsi Riau menggelar pameran yang menampilkan puluhan senjata tradisional koleksi museum-museum se-Sumateradi Museum Sang Nila Utama, Kota Pekanbaru.

"Pameran ini berlangsung selama satu bulan ke depan yang menampilkan 79 koleksi tradisional se-Sumatera," kata Kepala Dinas Kebudayaan RiauYose Rizal kepada wartawan di Pekanbaru, Jumat.

Pameran bersama museum-museum se-Sumatera itu berlokasi di Museum Sang Nila Utama, yang berlokasi di Jl. Jenderal Sudirman. Pameran berlangsung sejak tanggal 26 September hingga 24 Oktober 2019 dari pukul 08.30 sampai dengan 17.00 WIB setiap harinya.

"Ada pun jumlah koleksi 79 senjata tradisional ini terdiri berasal dari Riau ada 16 koleksi, Sumatera Utara 12 koleksi, Bengkulu 12 koleksi, Sumatera Barat 8, Lampung 8 koleksi, Aceh 7 koleksi, dan Jambi 7 koleksi," kata Yose.

Baca juga: VIDEO - Peserta SMN Yogyakarta menyusuri Museum Sang Nila Utama Pekanbaru

Pengunjung memperhatikan koleksi keris di pameran senjata tradisional di Museum Sang Nila Utama, Kota Pekanbaru, Riau, Jumat (27/9/2019). Pameran yang belangsung mulai tanggal 26 September hingga 26 Oktober 2019 itu menampilkan puluhan peninggalan senjata tradisional koleksi museum-museum di Sumatera, yang digunakan masyarakat dan bangsawan pada masa lalu. ANTARA FOTO/FB Anggoro/pd.


Berdasarkan pantauan Antara, pameran tersebut dibagi dalam beberapa kategori senjata tradisional sesuai dengan fungsinya. Pada bagian awal ditampilkan senjata untuk berburu yang terdapat 10 koleksi. Sebagian besar adalah senjata berupa panah busur lengkung yang terbuat dari kayu, dan ada juga tombak serta serampang.

Kemudian ada senjata untuk mengolah makanan yang digunakan untuk memotong hewan dan tumbuhan, seperti parang penetak, parang enggano dan kuduk.

Di bagian lain menampilkan koleksi senjata untuk membela diri dari serangan musuh maupun hewan liar, seperti keris, badik, rencong, piso siliak dan tameng. Lalu ada senjata tradisional untuk menyerang maupun berperang di medanpertempuran, di antaranya pedang, keris, umban tali, gundam dan tombak.

Baca juga: Pengunjung Museum Sang Nila Utama Terus Menurun Tiap Tahunnya, Dimana Salahnya?

Selain itu, ada juga koleksi senjata untuk upacara adat yang digunakan untuk ritual maupun upacara perkawinan, yakni berupa keris, gambik, gala rimba dan rambai ayam.

"Kegiatan pameran Museum bersama ini terus digilir di provinsi Sumatera. Seluruh Kepala Museum dari delapan provinsi hadir pada kesempatan ini. Mereka mengapresiasi animo pengunjung yang menyaksikan Pameran Senjata Tradisional ini," katanya.

Hanya saja ada kekurangan dalam penyajian koleksi senjata tradisional pada pameran tersebut. Sebabnya, tidak semua koleksi mendapat lampu sorot, hanya pada bagian koleksi senjata berburu dan senjata untuk upacara adat.

Sementara itu, puluhan koleksi lainnya dibiarkan dengan pencahayaan apa adanya mengandalkan lampu di ruangan yang temaram.

Baca juga: Tingkatkan Kunjungan, Museum Sang Nila Utama Gelar Berbagai Kegiatan

Baca juga: Koleksi Hilang, Mahasiswa Desak Pengelola Museum Sang Nila Utama Mundur


Pewarta :
Editor: Febrianto Budi Anggoro
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar