Kegiatan uji coba vaksin COVID-19 AstraZeneca di AS masih ditunda

id Berita hari ini, berita riau terbaru, berita riau antara, corona

Kegiatan uji coba vaksin COVID-19 AstraZeneca di AS masih ditunda

Ilustrasi - Botol botol dosis vaksin virus corona baru atau COVID-19 di laboratorium. (ANTARA/Shutterstock/pri)

Chicago (ANTARA) - Uji coba vaksin COVID-19 AstraZeneca di Amerika Serikat masih ditunda sambil menunggu penyelidikan AS terhadap efek samping serius yang terjadi di Inggris bahkan saat uji coba vaksin lainnya dilanjutkan, kata sumber yang akrab dengan isu tersebut kepada Reuters.

AstraZeneca pada Sabtu mengatakan telah memulai kembali uji coba di Inggris setelah regulator menyelesaikan ulasan mereka mengenai efek samping serius pada salah satu partisipan.

Baca juga: 68 orang karyawan Bank Nagari di Pasaman Barat lakukan tes usap COVID-19

Ini merupakan indikasi awal bahwa uji coba di AS akan tetap ditangguhkan sampai Badan Pengawas Obat dan Makanan (FDA) AS dan panel keselamatan menyelidik kasus tersebut.

Pendaftaran uji coba global vaksin AstraZeneca, yang dikembangkan bersama para peneliti di Universitas Oxford, dihentikan pada 6 September. Beberapa sumber mengatakan kepada Reuters bahwa pendaftaran pasien baru dan prosedur pengujian lainnya untuk uji coba AS dijadwalkan ulang sampai setidaknya pertengahan pekan. Lagipula, belum diketahui pasti berapa lama FDA menyelesaikan penyelidikannya.

Pemerintah di seluruh dunia merasa putus asa untuk menemukan sebuah vaksin yang membantu mengakhiri pandemi, yang menyebabkan lebih dari 900.000 orang di seluruh dunia meninggal dan menimbulkan gejolak ekonomi global. Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menandai vaksin AstraZeneca sebagai yang paling menjanjikan. Penundaaan yang lama dalam uji coba di AS dapat memperlambat akses vaksin di Amerika Serikat.

Kejadian efek samping di Inggris melibatkan seorang pasien riset yang diduga mengalami gangguan inflamasi tulang belakang yang disebut mielitis transvera.

Juru bicara AstraZeneca bungkam soal kapan uji coba di AS dapat dilanjutkan. Menurutnya, perusahaan "akan terus berkoordinasi dengan otoritas kesehatan di seluruh dunia, termasuk FDA, dan akan diarahkan kapan uji klinis lainnya dapat dilanjutkan."

Nasib uji coba vaksin di Afrika Selatan dan India masih belum diketahui, namun uji coba di Brazil dilanjutkan. Perusahaan tidak menyebutkan kapan uji coba di belahan dunia lainnya dapat dilanjutkan.

Baca juga: Kasus COVID-19 di India mendekati 5 juta kasus

Baca juga: Pasien sudah dinyatakan sembuh COVID-19 di RSD Wisma Atlet 13.095 orang


Sumber: Reuters

Penerjemah: Asri Mayang Sari

Pewarta :
Editor: Vienty Kumala
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar