Seekor gajah sumatera lahir di TWA Buluh Cina Riau

id Gajah sumatera,Gajah sumatera lahir,TWA buluh cina,Bbksda riau,gajah lahir,bayi gajah

Seekor gajah sumatera lahir di TWA Buluh Cina Riau

Bayi gajah sumatera yang baru lahir bersama induknya di TWA Buluh Cina, Provinsi Riau, Jumat (3/7/2020). (ANTARA/HO-BBKSDA Riau)

Pekanbaru (ANTARA) - Kabar gembira. Seekor bayi gajah sumatera lahir dalam kondisi sehat di Taman Wisata Alam (TWA) Buluh Cina, Kabupaten Kampar, Provinsi Riau, Jumat.

Kepala Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BBKSDA) Riau, Suharyono, dalam pernyataan pers di Pekanbaru, Jumat, mengatakan bayi gajah yang baru lahir tersebut berkelamin jantan.

"Anak gajah berjenis kelamin jantan dengan berat sekitar 50 kilogram terlihat sehat dan mulai menyusu pada induknya," ujar dia.

Bayi gajah tersebut adalah anak dari pasangan gajah binaan bernama Robin dan induknya bernama Ngatini.

"Gajah Ngatini melahirkan di TWA Buluh Cina pada Jumat Kliwon, 3 Juli 2020, sekitar pukul 05.00 WIB," katanya.

Begitu mendapat kabar tersebut, Suharyono mengatakan segera meninjau lokasi didampingi dokter hewan Rini Deswita dan drh. Danang untuk melakukan pengecekan kesehatan dan pemberian vitamin guna meningkatkan daya tahan tubuh, penambah darah, dan nafsu makan.

Dia mengatakan sang induk Ngatini yang saat ini berumur 22 tahun, juga terlihat sehat dan bersemangat menyantap makanan yang telah disiapkan para mahout (pawang).

Suharyono menyambut gembira kelahiran satwa dilindungi binaan itu yang telah lama dinantikan.

Ia mengatakan kelahiran gajah tersebut menambah jumlah populasi gajah sumatera (elephas maximus sumatranus) di Indonesia, khususnya di Riau.

"Proses bunting (gajah, red.) 22 bulan. Jumlah populasi secara kuantitas tak elok dipublikasikan, tapi setidaknya mengundang kita untuk semakin serius menjaga dan melestarikan gajah sumatera," katanya.

Suharyono mengatakan bayi gajah telah diberi nama "Damar" oleh Gubernur Riau Syamsuar.

"Nama tersebut diambil dari nama jenis pohon meranti yang bisa juga bermakna pelita," katanya.

Dia mengatakan dengan berhasil kehamilan sampai satwa melahirkan cukup menunjukkan bahwa TWA Buluh Cina sebagai salah satu kawasan konservasi di Provinsi Riau, masih cukup kondusif untuk mendukung kehidupan dan kelestarian satwa liar yang dilindungi.

"Semoga kelahiran bayi gajah ini menjadi pertanda bagi keseriusan semua pemangku kepentingan dalam melestarikan gajah sumatera di 'Bumi Melayu"," katanya.

Selain itu, katanya, akan menambah antusiasme wisata alam pada normal baru di tengah pandemi COVID-19.

Baca juga: Bayi gajah sumatera mati di PLG Riau, begini kronologinya

Baca juga: Terpisah dari induknya, Bayi gajah "Puan" terpaksa minum susu dari selang


Pewarta :
Editor: Riski Maruto
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar