Relawan Indonesia Bersatu beri bantuan sembako mahasiswa perantauan di Jakarta

id Berita hari ini, berita riau terbaru, berita riau antara, corona

Relawan Indonesia Bersatu beri bantuan sembako mahasiswa perantauan di Jakarta

Ketua Relawan Indonesia Bersatu Lawan COVID-19 Sandiaga Uno menyerahkan sembako kepada warga perantauan DKI Jakarta di RT 8, RW 12, Kelurahan Bintaro, Pesanggrahan, Jakarta, Jumat (22/5/2020). (ANTARA/ HO)

Jakarta (ANTARA) - Relawan Indonesia Bersatu Lawan COVID-19 memberikan bantuan sembako kepada warga dan mahasiswa perantauan yang kurang mampu di RT 8, RW 12, Kelurahan Bintaro, Pesanggrahan, Jakarta, Jumat.

Ketua Relawan Indonesia Bersatu Lawan COVID-19 Sandiaga Uno mengatakan mayoritas mereka tidak memiliki Kartu Tanda Penduduk DKI Jakarta, sehingga belum mendapat bantuan pemerintah, namun mereka juga tidak bisa pulang kampung karena ada pandemi COVID-19.

Baca juga: Wakil rakyat: Hindari kesan diskriminasi dan gaduh terkait penegakan PSBB

"Penghasilan mereka menurun drastis dan juga harga-harga bahan pokok, kebutuhan sehari-hari membebani mereka. Jadi, bantuan sembako itu mudah-mudahan bisa meringankan beban mereka," ujar Sandiaga dalam rilis yang diterima di Jakarta, Jumat.

Sandiaga menambahkan bahwa relawan juga bergerak untuk membantu warga yang rata-rata penghasilannya menurun karena ada pandemi Virus Corona, khususnya di kawasan zona merah COVID-19.

Dalam kegiatan itu, Sandiaga didampingi Hajnil perwakilan dari Pengusaha dan Tenaga Ahli (Entrepreneur & Professional/ EP) For Jokowi serta Presidium Gerakan Badan Eksekutif Mahasiswa (BEM) Jakarta Novan Ermawan.

Total sebanyak 651 paket sembako diberikan kepada mahasiswa perantauan di Jakarta, dan 200 sembako untuk warga yang mayoritas bekerja sebagai kuli panggul, buruh lepas, dan tukang cuci gosok harian yang tidak memiliki KTP DKI Jakarta itu.

Sandiaga yang hadir langsung di lokasi penyerahan bantuan juga bertemu dengan mahasiswa dari Papua, Ambon, Bengkulu hingga Padang.

Saat menyerahkan bantuan secara simbolis kepada mahasiswa, Sandiaga juga berpesan agar para perantau tersebut tetap tabah dan bisa menahan diri untuk tidak mudik.

"Jangan mudik dulu ya, semoga ini bisa meringankan," kata Sandiaga.

Mantan Wakil Gubernur DKI Jakarta itu menambahkan, pihaknya sengaja memberikan bantuan karena masih ada sejumlah warga yang belum tersentuh bantuan dari pemerintah.

"Kadang-kadang pemerintah sudah mengirimkan bantuan sosial tapi ada yang terlewat. Untuk itu, melalui data yang diperbarui, kami terus koordinasi supaya tidak ada yang terlewati," ujar Sandiaga.

Harapannya, dengan adanya bantuan itu, beban para warga yang kurang mampu ini menjadi lebih ringan dan ke depan penghasilan bisa kembali, serta harga-harga kebutuhan pokok bisa stabil dan terjangkau.

Baca juga: PBB bantah tuduhan AS yang manfaatkan pandemi COVID-19 promosikan aborsi

Baca juga: Jumlah pemudik ke Jawa melalui Pelabuhan Bakauheni capai 3.169 orang


Pewarta: Abdu Faisal

Pewarta :
Editor: Vienty Kumala
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar