Ketua MPR ajak warga turut bela negara cegah penyebaran COVID-19

id Berita hari ini, berita riau terbaru, berita riau antara,corona

Ketua MPR ajak warga turut bela negara cegah penyebaran COVID-19

Ketua Majelis Permusyawaratan Rakyat (MPR) Bambang Soesatyo (Bamsoet). (ANTARA/Aditya Pradana Putra/hp)

Jakarta (ANTARA) - Ketua MPR RI Bambang Soesatyo (Bamsoet) mengajak masyarakat untuk turut serta bela negara dalam rangka mencegah penyebaran COVID-19, yaitu dengan menjaga kebersihan dan disiplin menjalankan "physical distancing".

"Sebagai warga negara yang baik, waktunya kita turut serta dalam bela negara dengan cara yang tidak terlalu rumit. Cukup dengan menjaga kebersihan dan kesehatan diri serta lingkungan, disiplin melakukan 'physical distancing', serta menggunakan masker jika terpaksa harus ke luar rumah," kata Bamsoet dalam keterangannya, di Jakarta, Senin.

Baca juga: Hindari bicara PHK, Asosiasi ritel sebut fokus pada penyediaan stok pangan

Bamsoet menyampaikan hal itu terkait penyebaran COVID-19 di Indonesia yang semakin cepat dan telah banyak masyarakat positif terjangkit virus tersebut.

Dia mengatakan, di Asia Tenggara, Indonesia sudah berada di urutan ketiga jumlah positif COVID-19 mencapai 2.273 dengan 198 kematian.

Baca juga: Bamsoet dukung kebijakan larangan WNA masuk Indonesia

Peringkat pertama, menurut dia lagi, ditempati Malaysia yang memiliki 3.662 kasus dengan 61 kematian serta Filipina di urutan kedua dengan 3.246 kasus dan 152 kematian.

"Dari 198 kematian di Indonesia, 18 di antaranya merupakan dokter. Dengan menjaga kebersihan dan kesehatan diri serta lingkungan, disiplin melakukan 'physical distancing', serta menggunakan masker jika terpaksa harus ke luar rumah, diharapkan tidak ada lagi bertambah korban akibat COVID-19," ujarnya pula.

Dia meminta kepada siapa pun jangan terlalu panik menghadapi COVID-19, namun juga jangan menganggap remeh penyebarannya.

Karena itu, menurut dia, langkah pemerintah yang mewajibkan siapa pun yang keluar rumah memakai masker, harus didukung seluruh warga.

"Memakai masker memang terlihat sepele namun efeknya sangat besar untuk menghadang penyebaran virus COVID-19. Terkadang seseorang tidak menyadari apakah ia sudah terkena COVID-19 atau belum, karena itu pemakaian masker ketika keluar rumah menjadi wajib," ujarnya lagi.

Namun, dia meminta masyarakat menggunakan masker kain, jangan masker medis yang lebih dibutuhkan untuk para dokter dan tenaga kesehatan.

Selain itu, Bamsoet mengatakan dirinya kembali memfasilitasi pemeriksaan "rapid test" COVID-19 bagi kalangan masyarakat untuk mendeteksi dini virus tersebut.

Dia menjelaskan, setelah sebelumnya "rapid test" dilakukan kepada pegawai dan staf serta wartawan di lingkungan kerja MPR RI, kini dilakukan kepada anggota beberapa organisasi kemasyarakatan di antaranya ormas Gerakan Keadilan Bangun Solidaritas (GERAK BS).

"Upaya rapid test ini bertujuan membantu pemerintah meminimalisir penyebaran sekaligus jatuh korban akibat terpapar COVID-19. Jika seandainya ditemukan hasil positif dalam pemeriksaan, akan segera kita laporkan kepada Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 serta berbagai pihak terkait untuk diambil tindakan sesuai protokol kesehatan yang berlaku," katanya lagi.

Baca juga: Bamsoet surati Kasatgas COVID-19 lakukan "rapid test" anggota MPR

Namun, dia mengingatkan kepada mereka yang telah mendapatkan hasil negatif agar tidak boleh berpuas diri dan bisa seenaknya berlalu lalang, karena potensi penyebaran COVID-18 masih masif dan pemerintah masih menetapkan kondisi Pembatasan Sosial Skala Besar (PSSB).

Menurut dia, "rapid test" merupakan langkah awal untuk menjaring siapa saja yang memiliki indikasi terpapar COVID-19, dan hasil negatif dari tes bukan berarti menunjukkan ke depannya orang tersebut tidak bisa berstatus positif.

Karena itu, dia mengimbau untuk menjaga kesehatan diri dan lingkungan serta menerapkan "physical distancing" tetap penting dilakukan.

Baca juga: DKI perpanjang imbauan pelaksanaan bekerja dari rumah hingga 19 April

Baca juga: Kebun binatang Kasang Kulim Kampar disemprotkan disinfektan, begini tujuannya


Pewarta: Imam Budilaksono

Pewarta :
Editor: Vienty Kumala
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar