Anak gajah sumatera yang terjerat sulit bersatu dengan kelompoknya, begini penjelasannya

id gajah sumatera,BBKSDA Riau,anak gajah terjerat,berita riau antara,berita riau terbaru

Anak gajah sumatera yang terjerat sulit bersatu dengan kelompoknya, begini penjelasannya

Petugas medis Balai Besar Konservasi Sumber Daya Alam (BBKSDA) Provinsi Riau memberikan cairan infus kepada seekor anak gajah sumatera liar yang terluka saat proses evakuasi di Kecamatan Sungai Mandau, Kabupaten Siak, Riau, Rabu (16/10/2019). Gajah sumatera (Elephas maximus sumatranus) jantan berumur setahun itu terluka di kaki akibat jerat pemburu sehingga tertinggal dari kawanannya, sehingga BBKSDA Riau harus mengevakuasi satwa dilindungi itu ke Pusat Pelatihan Gajah di Minas untuk perawatan selanjutnya. ANTARA/Nimrod/pras.

Pekanbaru (ANTARA) - Balai Besar Konservasi Sumber Daya Alam (BBKSDA) Provinsi Riau memutuskan untuk mengevakuasi seekor anak gajah sumatera yang terluka akibat jerat pemburu di Kabupaten Siak, karena satwa dilindungi itu dinilai akan sulit untuk kembali bersatu dengan kelompoknya.

"Tim di lapangan melaporkan bahwa anak gajah itu sudah terpisah jauh dari kelompoknya. Jejak induk dan kelompoknya sangat jauh, sehingga kecil kemungkinan gajah berumur satu tahun tersebut akan mampu mengejar kelompoknya. Kalaulah berhasil mengejar, kebiasaannya untuk bisa bersatu lagi akan menjadi susah," kata Kepala BBKSDA Riau, Suharyono di Pekanbaru, Kamis.

Tim BBKSDA Provinsi Riau menyelamatkan seekor anak gajah sumatera (elephas maximus sumatranus) liar yang terjerat di Desa Lubuk Umbut Kecamatan Sungai Mandau, Kabupaten Siak, Riau. Suharyono menjelaskan anak gajah berkelamin jantan itu terluka di kaki kiri depan akibat jerat yang terbuat dari nilon.

Baca juga: Kasihan, seekor anak gajah di Riau terjerat dan terpisah dari rombongannya

"Lukanya cukup lumayan parah, karena itu tim lakukan penindakan langsung di lahan. Melibatkan tim medis dokter hewan dan paramedis dengan pembiusan," ujarnya.

Ia menjelaskan setelah satwa siuman dan berhasil dilepas dari jerat, maka tim BBKSDA Riau melakukan proses evakuasi. Langkah evakuasi dengan strategi penggiringan melibatkan dua gajah jinak.

Baca juga: Konflik gajah Sumatera dengan manusia di Riau meningkat akibat kebakaran Tesso Nilo

Lokasi gajah jauh dari jalan karena berada di area konsesi PT Arara Abadi sehingga butuh bantuan alat berat milik perusahaan untuk mengangkut gajah saat sudah dibius untuk menuju truk. Selama proses penggiringan, tim medis juga terus menyalurkan infus ke tubuh gajah yang lemah tersebut.

"Mengingat usianya yang masih tergolong sangat muda dengan daya tahan yang masih sangat rendah, maka gajah tersebut akan menjalani perawatan dan pemulihan intensif di Pusat Latihan Gajah Riau di Minas," kata Suharyono.

Suharyono menambahkan, pihaknya akan menggencarkan operasi pengamanan jerat di daerah tersebut agar insiden serupa tidak menimpa satwa yang dilindungi lagi.

Baca juga: Waduh, Gajah liar birahi masuk ke permukiman penduduk di Riau

Baca juga: Terungkap, Gajah Dita mati akibat dampak jerat


Pewarta :
Editor: Febrianto Budi Anggoro
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar