Megawati lakukan "politik nasi goreng" untuk meluluhkan Prabowo

id Pertemuan Megawati-Prabowo,Megawati-Prabowo makan siang,Pemilu 2019

Megawati Soekarnoputri dan Prabowo Subianto, menjelang makan siang pada pertemuan kedua tokoh, di kediaman Megawati Soekarnoputri, di Menteng, Jakarta, Rabu (hari ini 24/7/2019). (Dok PDIP/HP-Antaranews/19)

Jakarta (ANTARA) - Ketua Umum PDI Perjuangan Megawati Soekarnoputri menyatakan melakukan politik "nasi goreng" yang dapat "meluluhkan hati" Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto pada pertemuan tertutup kedua tokoh tersebut di kediaman Megawati Soekarnoputri di Jalan Teuku Umar, Menteng, Jakarta, Rabu.

"Pertemuan ini seharusnya sudah terjadi sejak beberapa waktu sebelumnya, tapi karena sama-sama repot dengan kegiatan pemilu dan lainnya, baru dapat terlaksana hari ini," kata Megawati kepada pers, di kediamannya, usai pertemuan.

Pada pertemuan tersebut, Megawati didampingi Ketua DPP PDI Perjuangan Prananda Prabowo dan Puan Maharani, serta mantan Sekjen PDI Perjuangan Pramono Anung.

Sedangkan, Prabowo Subianto tampak didampingi oleh Sekjen Partai Gerindra Ahmad Muzani dan Wakil Ketua Umum Partai Gerindra Edhi Prabowo.

Menurut Megawati, Prabowo pernah menanyakan kapan bisa makan nasi goreng bersama yang kabarnya nasi goreng masakan ibu Megawati itu enak.

Setelah membuktikan makan nasi goreng, pada pertemuan hari ini, kata Megawati, Prabowo menyebut bahwa nasi goreng masakannya sangat enak. "Sering-sering diundang makan nasi goreng ya Bu," katanya.

Presiden kelima RI ini menambahkan, bagi seorang perempuan politisi, ada bagian yang dapat mudah meluluhkan hati laki-laki. "Itu namanya politik nasi goreng, yang ternyata ampuh," katanya.

Pada kesempatan tersebut, Prabowo menambahkan, bahwa nasi goreng masakan Megawati sangat enak. "Waktu mencoba masakan nasi gorengnya, saya sampai nambah," katanya.
Pewarta :
Editor: Riski Maruto
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar