Tidak ada korban WNI jadi korban serangan teror bom di dekat Piramida Giza

id berita hari ini, berita riau terkini, berita riau antara, teror bom,Piramida Giza

Tidak ada korban WNI jadi korban serangan teror bom di dekat Piramida Giza

A damaged bus is seen at the site of a blast near a new museum being built close to the Giza pyramids in Cairo, Egypt May 19, 2019 (REUTERS/Sayed Sheasha)

Jakarta (ANTARA) - Kedutaan Besar Rusia dan Inggris di Jakarta memberi peringatan terhadap warga negaranya untuk menghindari area yang akan dijadikan untuk demonstrasi menjelang pengumuman hasil pemilu pada 22 Mei mendatang.

"Sehubungan dengan pengumuman hasil Pemilu pada 22 Mei, massa akan melakukan aksi unjuk rasa di gedung Komisi Pemilihan Umum (KPU). Untuk menghindari risiko keamanan, warga negara Rusia diminta untuk menjauhi tempat-tempat yang akan dijadikan lokasi aksi," tulis Kedutaan Besar Rusia melalui akun resmi Facebook di Jakarta, Senin.

Baca juga: Teror bom saat perayaan Paskah di Sri Lanka, lebih 20 orang tewas

Kedutaan Besar Rusia juga mengingatkan warga negara Rusia untuk mengikuti instruksi dari perwakilan kedutaan dan menghindari konflik ketika berkomunikasi dengan penduduk setempat.

Dalam situasi darurat, warga negara Rusia diminta menghubungi kedutaan di telepon: + 62 21 522 29 12/14 atau email consindonesia@mid.ru.

Selain Rusia, Kedutaan Besar Inggris di Jakarta juga mengeluarkan peringatan terkait kemungkinan risiko keamanan.

"Pada 22 Mei 2019, Komisi Pemilihan Umum (KPU) mengumumkan hasil resmi Pemilu. warga negara Inggris harus menghindari semua aksi demonstrasi karena adanya risiko kekerasan," tulis Kedutaan Besar Inggris melalui situs resminya, Senin.

Peringatan jelang pengumuman hasil Pemilu 2019 itu termasuk dalam imbauan umum tentang situasi keamanan di Indonesia terkait risiko bencana alam, serangan teroris dan kesehatan.

Pemerintah Inggris juga meminta warganya yang memerlukan bantuan darurat agar segera hubungi kedutaan besar Inggris atau konsulat terdekat di Indonesia.

Baca juga: Teror Bom di 3 Gereja Surabaya, 8 Tewas dan 38 Orang Luka

Pewarta: Azis Kurmala

Pewarta :
Editor: Vienty Kumala
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar