Petani Riau dan Jambi Terima Rp4,3 miliar premi minyak sawit berkelanjutan

id harga sawit terbaru 2019,harga sawit hari ini,asian agri adalah,kelapa sawit,RSPO,berita hari ini,berita gubernur riau terbaru,berita riau terkini,ber

Asian Agri melakukan pembagian premi hasil penjualan minyak sawit bersertifikasi senilai Rp4,3 miliar, kepada perwakilan 72 Koperasi Unit Desa (KUD) di Riau dan Jambi, di Pekanbaru, Kamis (21/3/2019). Penyerahan disaksikan oleh Gubernur Riau, Syamsuar dan Direktur Corporate Affairs Asian Agri, Fadhil Hasan. (Antaranews/FB Anggoro)

Pekanbaru (ANTARA) - Petani yang tergabung di dalam 72 koperasi unit desa di Provinsi Riau dan Jambi menerima pembagian premi hasil penjualan minyak kelapa sawit bersertifikasi ramah lingkungan dan berkelanjutansenilai Rp4,3 miliar, di Kota Pekanbaru, Kamis.

Koperasi Udit Desa (KUD) tersebut merupakan petani mitra Asian Agri, yang merupakan hasil penjualan minyak kelapa sawit (crude palm oil/CPO) pada tahun lalu. Penyerahan premi tersebut dilakukan secara simbolis oleh Direktur Corporate Affairs Asian Agri (AA), Fadhil Hasan, dan turut disaksikan oleh Gubernur Riau Syamsuar.

Fadhil Hasan mengatakan, premi penjualan CPO tersebut diberikan kepada petani mitra AA karena mereka sudah mengantongi sertifikasi RSPO (Roundtable on Sustainable Palm Oil).

“Ketika petani sudah menerapkan RSPO kalau menjual CPO ke luar negeri ada premi, berupa insentif yang lebih tinggi dari harga jual konvensional. Premi ini yang kita serahkan sebagai hak dari petani dalam bentuk kelompok-kelompok KUD,” kata Fadhil Hasan.

Baca juga: Gubernur Riau: Diskriminasi sawit ke Eropa dorong Indonesia mandiri energi

Ia menjelaskan, AA memproduksi sekitar satu juta metrik ton CPO per tahun yang merupakan hasil luas perkebunan sekira 160 ribu hektare (ha) di Sumatera Utara, Riau dan Jambi. Dari luasan kebun yang ada, lanjutnya, 60 ribu ha merupakan kebun milik petani mitra atau plasma.

“Semua perkebunan petani plasma di Riau dan Jambi telah bersertifikat RSPO,” katanya.

Pemberian premi kepada para petani bertujuan untuk terus memotivasi petani dalam menerapkan praktik perkebunan terbaik untuk mengelola kebun kelapa sawit, sehingga dapat terus mempertahankan sertifikasi yang diperoleh. Sebagai tanaman penghasil minyak nabati yang paling produktif, industri kelapa sawit harus mampu menghadapi berbagai tantangan dan isu negatif yang dilontarkan para produsen komoditas minyak nabati lainnya.

Kemitraan perusahaan dan petani menjadi salah satu jawaban untuk menekan deforestasi dan memastikan pengelolaan ramah lingkungan berstandar internasional oleh petani kelapa sawit di Indonesia. “Kami berharap hal ini membantu menjawab tantangan yang saat ini dihadapi oleh industri kelapa sawit dalam hal keberlanjutan,” ujar Fadhil.

Baca juga: Harga sawit di Riau turun rp91,89/kg

Ketua KUD Bina Usaha Baru, Antonius Tulus, dari Provinsi Riau mengatakan hasil dari premi CPO berkelanjutan itu memotivasi petani untuk lebih baik lagi dalam mengembangkan usahanya. Petani plasma dari Kecamatan Ukui, Kabupaten Pelalawan itu, menerima premi sebesar Rp1 miliar.

“Ini sangat berguna untuk replanting tanaman sawit tua yang kini sudah generasi kedua. Saat peremajaan sawit nanti pendapatan petani akan berkurang, maka kita akan melakukan program kemandirian pangan seperti ternak kambing, sapi, dan ikan lele,” katanya.

Gubernur Riau, Syamsuar, mengapresiasi AA yang membantu petani plasma meraih sertifikasi RSPO. Ia menilai sertifikasi merupakan nilai lebih yang bisa menguntungkan petani plasma dan swadaya.

“Kita harap semua perkebunan dan petani rakyat dapat sertifikasi,” katanya.

Baca juga: Polisi selidiki Karhutla Riau di konsesi perusahaan sawit di Pelalawan

Baca juga: PTPN V perluas lahan sawit produktif hingga 63.412 hektare


Pewarta :
Editor: Febrianto Budi Anggoro
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar