Mengejutkan, 12 ABG ditangkap saat pesta sabu di kamar hotel

id Remaja, polisi, sabu, kumpul kebo

Mengejutkan, 12 ABG ditangkap saat pesta sabu di kamar hotel

12 remaja terdiri enam pasang laki-laki dan perempuan ditemukan dalam sebuah kamar hotel di Pekanbaru. Mereka diduga kumpul kebo dan pesta narkoba. (ANTARA/HO-Polresta)

Pekanbaru (ANTARA) - Sebanyak 12 remaja terdiri dari enam pasang laki-laki dan perempuan ditemukan jajaran Polsek Tenayan Raya, Polresta Pekanbaru dalam sebuah kamar hotel di Ibu Kota Provinsi Riau tersebut.

Kepala unit reserse kriminal Polsek Tenayan Raya Iptu Efrin J Manulang di Pekanbaru mengatakan mereka ditemukan di sebuah kamar hotel yang berlokasi di kawasan Sukajadi, Kota Pekanbaru, Selasa dini hari tadi.

"Usia mereka rata-rata 17 tahun," katanya.

Efrin mengatakan selain temuan 12 ABG dalam sebuah kamar hotel itu, anggotanya juga dikejutkan dengan temuan barang bukti berupa pil ekstasi, pembungkus sabu hingga alat hisap yang berserakan di lantai kamar hotel.

Tak hanya itu, polisi juga menemukan bukti video mereka menggunakan barang haram itu, dengan bangganya.

"Dalam rekaman video mereka di kamar tersebut tripping stay mengkonsumsi ekstasi," ujarnya

Temuan pasangan diduga kumpul kebo itu, kata Efrin, merupakan ketidaksengajaan. Polisi awalnya tengah menyelidiki kasus penggelapan sepeda motor yang diterima jajarannya beberapa waktu lalu.

Hasil penyelidikan sementara mengarah ke salah satu pelaku bernama Edo. Polisi pun melakukan pemetaan dan berhasil mengetahui keberadaan pelaku, yang diduga berada di sebuah hotel.

Namun, saat penggeledahan berlangsung, polisi justru menemukan enam remaja laki-laki dan enam remaja wanita lainnya di dalam kamar hotel yang sama. Sementara Edo, pelaku yang diincar telah meninggalkan hotel tersebut.

Efri mengatakan bahwa mereka semua diduga telah berada di kamar hotel itu selama seminggu lamanya. "Anak-anak di bawah umur kedapatan nginap di hotel kisaran satu minggu dan berhasil diamankan. Kasus awalnya mau cari tersangka penggelapan motor, rupanya berkaitan dengan itu," ujarnya.

Polisi masih mendata pada remaja tersebut, dan untuk langkah awal akan memanggil para orang tua mereka.

Baca juga: Polisi tembak pengendali narkoba sindikat internasional di Dumai

Baca juga: Bongkar industri rumahan narkoba, polisi sita 800 butir happy five dan sekilo sabu


Pewarta :
Editor: Riski Maruto
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar