Sandiaga lakukan kampanye nasional di GOR Pangkusuma, Pontianak

id Berita hari ini, berita riau terkini, berita riau antara, berita pemilu hari ini, pemilu 2019, pilpres 2019, Jokowi vs Prabowo,Jokowi maaruf amin, Pra

Sandiaga Salahuddin Uno melakukan swafoto di panggung bersama peserta kampanye nasional di Gor Pangsuma Pontianak, Selasa (2/4) (dedi)

Pontianak (ANTARA) - Calon Wakil Presiden nomor urut 02, Sandiaga Salahuddin Uno saat melakukan kampanye nasional di GOR Pangkusuma, Pontianak di hadapan para pendukung, partai koalisi, relawan dan masyarakat menyampaikan bahwa industri pengelolaan merupakan solusi untuk mengatasi anjlok nya harga sejumlah komoditas unggulan di Kalbar.

"Saat ini harga komoditas unggulan Kalbar seperti sawit anjlok, karet anjlok dan lainnya juga. Sehingga pendapatan petani rendah. Untuk itu perlu dihadirkan dan didorong industri pengelolaan atau hilir agar harga tidak anjlok seperti saat ini," ujarnya di Pontianak, Selasa.

Baca juga: Sandiaga apresiasi enterpreneur muda Sulsel yang miliki semangat, potensi dan berkembang

Ia menambahkan bahwa ketika terpilih Prabowo - Sandi, geliat ekonomi harus ditumbuhkan. Indonesia yang saat ini masih ada impor pangan, secara perlahan harus dikurangi dan bahkan ditiadakan.

"Dulu kita sebagai negara pengekspor namun kita justru kita yang impor saat ini. Kita harus berdaulat di bidang pangan, energi dan lainnya. Kita kembalikan Indonesia jadi pengekspor dan tentunya produk olahan. Kalau kita bisa memenuhi sendiri mengapa harus impor," jelas dia

Ia menambahkan perlu dihadirkan dan didukung usaha padat karya sehingga dapat menyerap tenaga kerja lebih banyak. Di luar itu, pihaknya juga telah menyiapkan program Oke Oce serta rumah siap kerja.

"Melalui program di bidang ekonomi tersebut bisa membuka peluang kerja. UMKM dan pelaku usaha jenis lainnya kita harus dampingi dan berikan insentif. Bagi pelaku usaha pada karya kita kasih intensif dengan pelatihan dan sebagainya. Bagi UMKM selama dua tahun pertama dibebaskan pajak dan dimudahkan izin serta lainnya," kata dia.

Lanjutnya, Kalbar yang memiliki daerah perbatasan tentu harus terus diperhatikan. Menurutnya pendekatan kesejahteraan atau ekonomi harus dilakukan olehnya ketika terpilih bersama Prabowo.

"Pendekatan ekonomi di perbatasan harus terus kita hadirkan. Jangan hanya pendekatan keamanan saja. Termasuk melalui Ok Oce nanti di perbatasan atau di 14 kabupaten kota di Kalbar. Kita akan menyasar daerah perbatasan juga," sebut dia.

Sandi juga berjanji ketika terpilih akan menghapus sistem kerja kontrak. Menurutnya hal itu karena bukan hanya merugikan karyawan juga pemberi kerja. Hal itu sebagaimana apa yang telah pihaknya tandatangani dari satu di antara 10 tuntutan rakyat.

"Kita akan menghapus sistem kerja kontrak dengan catatan jenis kerja yang memang tetap. Kenapa harus kontrak. Kecuali kerja yang sifatnya dalam tempo tertentu itu baru boleh yang menggunakan kontrak," jelas dia.

Tambahnya, pemerintahan yang adil dan tegas dalam segala aspek terus dihadirkan di tengah masyarakat. Hukum ditegakkan bukan hanya tajam di bawah namun menyentuh semua.

"Kita harus adil dalam berbagai aspek. Dengan adil baru makmur. Di bawa Prabowo - Sandi, kita hadirkan pangan murah, listrik murah, UMKM menggeliat, pendapatan petani tinggi dan hal lainnya. Oleh karena itu pilih kami. Mari kita juga di momen Pemilu 2019 ini dihadapi dengan riang gembira dan damai bebas dari hal yang melanggar aturan," ajak dia.

Ribuan massa hadir di kampanye nasional Cawapres nomor urut.2 Sandi Salahuddin Uno. Massa tersebut menyambut antusias dan terutama dari kalangan emak - emak yang selalu terdepan. Aksi swafoto Sandi atas permintaan peserta kampanye silih berganti. Kampanye yang berakhir sekitar pukul 10.40 WIB tersebut berjalan lancar dan aman.

Baca juga: Sandiaga menegaskan Prabowo fokusnya pada sumber daya manusia

Baca juga: AHY: Demokrat siapkan "amunisi" ke Prabowo untuk debat Capres ke-4


Pewarta :
Editor: Vienty Kumala
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar