100 Prajurit Kostrad Tiba di Riau untuk Padamkan Karhutla Rupat

id kostrad,karhutla riau 2019,karhutla ,karhutla bengkalis,bengkalis

100 Prajurit Kostrad Tiba di Riau untuk Padamkan Karhutla Rupat

Sebanyak 1 SSK Pasukan atau setara 100 prajurit dari Yon Armed 10 Kostrad, tiba di Provinsi Riau untuk membantu penananggulangan kebakaran hutan dan lahan (Karhutla) di Pulau Rupat, Kabupaten Bengkalis. (Foto Penrem 031/WB)

Pekanbaru,(Antaranews Riau) - Sebanyak 1 SSK Pasukan atau setara100 prajurit dari Yon Armed 10 Kostrad, tiba di Provinsi Riau untuk membantu penananggulangan kebakaran hutan dan lahan (Karhutla) di Pulau Rupat, Kabupaten Bengkalis.

Prajurit tersebut telah tiba di Bandara Pinang Kampai, Kota Dumai, Minggu, untuk bergabung dengan Satuan Tugas (Satgas) Karhutla Provinsi Riau. Pengerahan pasukan ini menggunakan Pesawat Hercules milik TNI AU, yang langsung terbang dari Lanud Halim perdana Kusuma Jakarta.

Dalam pers Penrem 031 Wira Bima kepada Antara di Pekanbaru, pasukan dari Yon Armed 10/Kostrad ini dipimpin oleh Lettu Arm. Imam Wahyudi dengan membawa perlengkapan sarung tangan, masker, sepatu bot serta perlengkapan tempur perorangan. Dalam pelaksanaan di lapangan akan dibekali dengan alat pemadam Karhutla.

Pasukan ini akan langsung didorong ke kacamatan Rupat untuk memadamkan Karhutla yang terjadi di wilayah tersebut.

Baca juga: Panglima TNI Tinjau Karhutla Riau, Perintahkan Tambah Pasukan dan Peralatan

Sebanyak 1 SSK Pasukan atau setara100 prajurit dari Yon Armed 10 Kostrad, keluar dari pesawat Hercules saat tiba di Provinsi Riau untuk membantu penananggulangan kebakaran hutan dan lahan (Karhutla) di Pulau Rupat, Kabupaten Bengkalis. (Foto Penrem 031/WB)


Sehari sebelum kedatangan Pasukan dari Yon Armed 10 Kostrad, Panglima TNI Marsekal TNI Hadi Tjahjanto bersama Pangdam I/BB Mayjen TNI MS.Fadilah, Danrem 031/WB Brigjen TNI M.Fadjar,MPICT, telah melihat langsung lokasi Karhutla yang terjadi Kecamatan Rupat sesuai Perintah Presiden Joko Widodo.

Panglima TNI meninjau kebakaran hutan dan lahan (Karhutla) di Pulau Rupat, Kabupaten Bengkalis, kemudian Rokan Hilir dan Kota Dumai. Panglima menggunakan helikopter menuju Pulau Rupat dan melanjutkan ke lokasi dengan sepeda motor.

Pemadaman Karhutla Riau (Antaranews/Anggi Romadhoni)
Panglima mengatakan Presiden Joko Widodo memerintahkannya untuk memberikan dukungan penuh untuk penanganan Karhutla Riau, khususnya di Pulau Rupat.

"Perintah Presiden, segera memberikan perkuatan kepada pasukan yang sedang melakukan pemadaman di Rupat," kata Panglima.

Panglima TNI mengatakan akan ada penempatan sejumlah personel di titik-titik yang rawan terjadinya kebakaran lahan. Prajurit TNI akan tidur dilokasi sambil menjaga kebakaran api.

"Apabila memang terjadi kebakaran, pasukan yang mengendap tadi akan memberikan laporan melalui radio dan segera dikirim pasukan tambahan menggunakan helikopter," kata Panglima TNI.

Baca juga: Pemadaman Karhutla di Rupat Bengkalis Terkendala Angin Kencang

Setelah tiba di Bandara Pinang Kampai Pasukan Yon Armed 10 Kostrad langsung mendapat pengarahan oleh Kasiops Korem 031/WB, yang di dampingi oleh Dandim Dumai dan Kepala BPBD Dumai.

Sementara itu, berdasarkan data BMKG Stasiun Pekanbaru, citra satelit Terra Aqua mendeteksi ada 47 titik panas di Riau pada Minggu pagi pukul 06.00 WIB. Titik panas itu tersebar di Bengkalis 20 titik, Siak (40), Inhil (4), dan Pelalawan (3).

Dari jumlah itu, ada 32 titik yang punya tingkat keakuratan di atas 70 persen sehingga bisa dipastikan kebakaran. Lokasinya paling banyak juga ada di Bengkalis (11), Siak (16), Pelalawan (3), dan Inhil (2).

Riau kini sudah berstatus Siaga Darurat Karhutla sejak 19 Februari hingga 31 Oktober 2019. Luas kebakaran terakhir dilaporkan sudah lebih dari 840 hektare.

Baca juga: Srategi "perang" panglima melawan karhutla

Baca juga: Helikopter Super Puma Bantu Pemadaman Karhutla Bengkalis


Pewarta :
Editor: Febrianto Budi Anggoro
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar