BPBD Banten minta warga tetap waspada gempa susulan

id Gempa

BPBD Banten minta warga tetap waspada gempa susulan

Warga melihat kondisi rumah yang rusak akibat gempa di Kadu Agung Timur, Lebak, Banten, Jumat (14/1/2022). Gempa berkekuatan 6,7 SR tersebut mengakibatkan sejumlah rumah rusak. (ANTARA/Muhammad Bagus Khoirunas)

Serang (ANTARA) - Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Provinsi Banten mengimbau warga terutama di wilayah Banten Selatan untuk tetap waspada adanya gempa susulan setelah gempa dengan kekuatan 6,7 magnitudodi Sumur Pandeglang, Jumat.

"Sudah ada enam kali gempa susulan. Kami imbau warga tetap waspada sampai benar-benar dinyatakan aman," kata Kepala BPBD Banten Nana Suryana di Serang, Jumat.

Ia mengimbau warga di sekitar Kecamatan Sumur untuk sementara waktu berada di luar rumah karena khawatir ada gempa susulan yang besar.

Pihaknya masih melakukan pendataan kerusakan bangunan dan juga dampak lainnya dari gempa tersebut. Selain itu, BPBD Banten juga sudah menurunkan tim ke sejumlah kecamatan yang dekat dengan pusat gempa di Kecamatan Sumur Kabupaten Pandeglang.

"Kita sedang mendata untuk memperolah data pasti kerusakan akibat gempa maupun dampak lainnya," kata Nana.

Warga di Banten Selatan merasakan getaran gempa bumi yang cukup keras sekitar 30 detik saat gempa terjadi yang berpusat di Barat Daya Sumur Kabupaten Pandeglang.

"Ada sekitar 30 detik getarannya, sampai-sampai barang-barang di atas lemari pada jatuh," kata Epan, salah seorang warga Kecamatan Bayah di Lebak, Jumat.

Epan mengatakan, getaran gempa terasa kencang di wilayah Bayah, hingga orang-orang pada keluar rumah dan berkumpul di tempat aman.

Pewarta :
Editor: Riski Maruto
COPYRIGHT © ANTARA 2022