UMKM manfaatkan teknologi ajak masyarakat untuk sayangi bumi

id Berita hari ini, berita riau terbaru, berita riau antara, sayangi bumi

UMKM manfaatkan teknologi ajak masyarakat untuk sayangi bumi

Bukan Plastik (ANTARA/HO)

Jakarta (ANTARA) - Teknologi juga bisa dimanfaatkan mengajak masyarakat menyayangi bumi, seperti dilakukan oleh UMKM Bukan Plastik dan Batik Mahkota Laweyan.

Bukan Plastik merupakan salah satu contoh UMKM asal Semarang yang menawarkan alternatif dari plastik sekali pakai. Produk Bukan Plastik menggunakan material organik yang ramah lingkungan khususnya untuk kantong belanja dan sedotan.

Berawal dari kegemaran membaca sejak kecil dan kesadaran akan pentingnya melestarikan bumi, Aisa Putri Wibowo mendirikan usaha Bukan Plastik pada April 2020 guna mengajak masyarakat maupun pegiat usaha lain dalam mengurangi penggunaan plastik sekali pakai.

Baca juga: Pakar sarankan pembenahan kawasan hutan salah satu langkah tekan deforstasi

"Dalam pembuatan kantong, kami menggunakan material saripati ketela yang dapat mudah terurai di tanah dalam waktu 180 hari. Sedangkan untuk pengganti sedotan kami memakai bambu yang dibuat secara manual," ungkap Aisa dikutip dari siaran resmi Tokopedia, Selasa.

Menurut Aisa, kehadiran platform digital e-commerce membantu Bukan Plastik mengajak lebih banyak masyarakat menggunakan produk yang lebih ramah lingkungan. Lewat e-commerce, ribuan lembar kantong belanja Bukan Plastik terjual setiap bulannya dan penjualan kami meningkat hingga 10x lipat bahkan telah menjangkau wilayah Gorontalo.

UMKM lain yang juga memiliki inisiatif peduli lingkungan adalah Batik Mahkota Laweyan dari Surakarta. Usaha ini dibangun oleh Alpha Febela pada 2005, satu tahun setelah hadirnya Kampoeng Batik Laweyan.

Perusahaan keluarga yang telah ada sejak tahun 1960-an dan sempat vakum pada tahun 1990-an ini hadir dengan memproduksi batik tulis motif abstrak. Produk Batik Mahkota Laweyan kini sudah ber-SNI dan untuk beberapa motif sudah didaftarkan untuk mendapatkan HAKI.

Baca juga: Menteri Siti Nurbaya ajak anak-anak tanam 25 pohon

"Kami juga sudah menggunakan sistem IPAL untuk menjaga air tanah tetap berkualitas bagus sebagai upaya menghindari pencemaran lingkungan yang berasal dari limbah batik kami,” papar Alpha Febela, pemilik usaha Batik Mahkota Laweyan.

Platform digital turut membantu Batik Mahkota Laweyan meningkatkan transaksi hingga 2x lipat jika dibandingkan dengan sebelum pandemi.

"Kami memberdayakan masyarakat sekitar sebagai pembatik dan juga penjahit. Kami berharap dapat memperluas jangkauan pasar ke seluruh Indonesia melalui Tokopedia, dapat memulihkan ekonomi masyarakat sekitar, dan juga terus konsisten menjaga kelestarian lingkungan," tutup Alpha.

Baca juga: Satpol PP DKI tanam 2.000 pohon untuk hijaukan Jakarta
Pewarta :
Editor: Vienty Kumala
COPYRIGHT © ANTARA 2022