mantap, remaja Indonesia di London ikut kampanye lawan COVID-19

id London,penanganan corona,virus corona,corona,covid-19,2019-ncov,novel coronavirus 2019

mantap, remaja  Indonesia di London ikut kampanye lawan COVID-19

Bonor Elisabeth Henrika (25) bersama mahasiswa kedokteran dari 30 negara di dunia melancarkan kampanye Cegah Corona Covid-19 dengan pesan utama tetap tinggal dirumah untuk mencegah penyebaran virus. (ANTARA/Elizabeth)

London (ANTARA) - Mahasiswa kedokteran asal Indonesia yang mencariilmu di London, Bonor Elisabeth Henrika (25) bersama mahasiswa kedokteran dari 30 negara lain melancarkan Kampanye Cegah Corona COVID-19 dengan pesan utama tetap di rumah untuk mencegah penularan virus berbahaya tersebut.

“Saya diajak bergabung oleh salah satu founder gerakannya Ian Soh, mahasiswa dari Malaysia di universitas saya,” ujar Elizabeth yang tengah menuntut ilmu di St George’sUniversity LondondiLondon, Senin.

Dikatakannya proyek itu sangat menarik dan menargetkan kalangan yang sangat penting yakni orang muda.

“Saya senang ikut bergabung untuk membantu membagikan informasi penanganan penularan COVID-19, secara khusus sebagai mahasiswa Indonesia bergabung dalam Aksi 27 Mahasiswa Kedokteran Berbagai Negara Cegah Corona COVID-19," kata Elizabeth

“Tentunya saya bangga bisa mengimbau kalangan muda Indonesia untuk turut berpartisipasi mendukung kebijakan yang ditetapkan pemerintah,” lanjut putri mantan Atase Perhubungan KBRI Londonitu.

Mahasiswa kedoktetan di seluruh dunia menggalang gerakan melawan virus corona dengan pesan utama tetapdi rumah untuk mencegah penyebaran/penularan virus ini dan menjaga sistem kesehatan dalam menangani pasien COVID-19.

Proyek gerakan remaja melawan corona awalnya dilakukan mahasiswa Singapura dan Malaysia dengan membuat video dan surat yang diterjemahkan ke dalam 27 bahasa, ujar Bonor Elisabeth Henrika.

Dikatakannya video dan surat ini mengajak semua kalangan, terutama orang-orang muda untuk tetap di rumah demi mencegah penyebaran virus corona lebih jauh. “Kami giat mempromosikan inisiatif ini melalui Facebook, Intagram, Twitter, LinkdIn dan website,” ujarnya.

Dikatakannya inisiatif ini awalnya dimulai di Singapura di mana angka infeksi tertinggi adalah dalam kalangan orang muda mereka. Tak hanya di Singapura, banyak orang muda di dunia juga terinfeksi virus ini. Korban termuda di Inggris berusia 18 tahun.

Menurut Elisabeth, inisiatif ini dibuat mengikuti imbauan Dr Tedros di WHO untuk orang muda yang menekankan walaupun anak muda dan sehat, tidak kebal terhadap COVID-19.

“Walaupun kita tidak menunjukkan gejala, kita tetap menjadi sumber penyebaran virus ini terhadap orang-orang di sekitar kita,” ujarnya.

Sebagai mahasiswa kedokteran yang belajar di Inggris, saya sendiri telah melihat bagaimana penyebaran virus ini berimbas terhadap kehidupan masyarakat dan sistem kesehatan Inggris. Angka penyebaran dan kematian virus ini terus meningkat dan sangat sulit untuk ditekan,

Dikatakan alasan bergabung dalam proyek ini sebagai representatif dari Indonesia dalam gerakan tinggal di rumah bukan hanya demi kepentingan diri sendiri tetapi juga melindungi orang-orang tercinta.

Dikatakannya untuk itu, social distancing memegang peran yang sangat penting dalam mencegah penyebaran virus ini. “Tinggal dan besar di Indonesia, saya sangat familiar dengan budaya dan cara hidup masyarakat Indonesia,”

Diakuinya orang muda Indonesia penuh dengan mimpi, keinginan untuk maju dan kerja keras. Kalangan muda Indonesia sangat menikmati kebebasan, dan kesempatan untuk bersosialisasi.

Menurut Elisabeth, sebagai representasiIndonesia, dipercayakan untuk membuat pesan yang mudah diterima masyarakat Indonesia dan untuk menyebarkan pesan seluas-luasnya di Indonesia. “Saya ingin mengajak masyarakat Indonesia untuk memiliki kesadaran akan bahaya virus ini,” ujarnya.

Proyek yang bertujuan untuk menunjukkan bahwa sebagai anggota muda dunia kedokteran yang ingin menunjukkan kepada Dr Tedros dan WHO bahwa orang muda menganggap serius pandemi yang ada saat ini dan menunjukkan usaha negara-negara di dunia dalam melawan virus ini. “Pesan ini adalah dari orang muda ditujukan untuk orang muda,” kataBonor Elisabeth Henrika.

Baca juga: Pengunjung Kew Gardens di Inggris terpukau anggrek Indonesia

Baca juga: KBRI London hormati putusan Pengadilan Inggris terhadap Reynhard Sinaga


Pewarta :
Editor: Riski Maruto
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar