Kualitas udara Riau, Sumsel, Jambi, sangat tidak sehat. Begini penjelasan BNPB

id Kualitas Udara,Kebakaran Hutan Lahan,BNPB,Sumatera Selatan,Jambi,Riau,Agus Wibowo,berita riau antara,berita riau terbaru

Kualitas udara Riau, Sumsel, Jambi, sangat tidak sehat. Begini penjelasan BNPB

Sejumlah pengendara melintas di atas jembatan Siak I dan III ketika kabut asap tipis kembali menyelimuti Pekanbaru, Riau, Rabu (16/10/2019). Dalam dua pekan terakhir kualitas udara di Pekanbaru membaik namun pada Rabu (16/10) sore kabut asap tipis akibat kebakaran hutan dan lahan mulai terlihat kembali di Kota Pekanbaru. ANTARA FOTO/Rony Muharrman/foc.

Jakarta (ANTARA) - Kualitas udara di Sumatera Selatan, Jambi, dan Riau sangat tidak sehat karena asap yang disebabkan kebakaran hutan dan lahan (karhutla), kata Kepala Pusat Data, Informasi, dan Hubungan Masyarakat Badan Nasional Penanggulangan Bencana atau BNPB. Agus Wibowo.

"Meskipun jumlah titik panas turun drastis sejak Selasa (15/10), kualitas udara di tiga provinsi masih pada kategori sangat tidak sehat," kata Agus melalui siaran pers yang diterima di Jakarta, Rabu.

Baca juga: Gubernur Riau khawatirkan asap karhutla kiriman tetangga, begini penjelasannya

Agus mengatakan berdasarkan pengukuran PM 2,5 kualitas udara di Sumatera Selatan berada pada tingkat 195, Jambi pada tingkat 170, dan Riau pada tingkat 160.

Jumlah titik panas yang teridentifikasi di tiga provinsi tersebut sebanyak 158 titik dengan perincian 96 titik di Sumatera Selatan, 52 titik di Jambi, dan 10 titik di Riau.

Jumlah titik panas tersebut dihitung berdasarkan data modis-catalog Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (LAPAN) selama 24 jam terakhir dengan tingkat kepercayaan lebih dari 30 persen.

"Di wilayah Sumatera Selatan, tujuh helikopter bom air beroperasi dengan melakukan 390 kali pengeboman air dengan total air berjumlah 1,5 juta liter," tuturnya.

Data kebakaran hutan lahan BNPB pada Rabu pukul 16.00 WIB mencatat total titik panas di seluruh wilayah Indonesia mencapai 867 titik yang berdampak pada area seluas 328.722 hektare.

Baca juga: Polisi tangkap dua petani di Inhil karena diduga bakar lahan

Baca juga: Kapolda Riau andalkan "Lancang Kuning" aplikasi penanggulangan Karhutla


Pewarta :
Editor: Febrianto Budi Anggoro
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar