ACT galang dana untuk korban kerusuhan di Papua

id korban kerusuhan wamena,pengungsi papua,kerusuhan wamena,ACT, ACT Riau

ACT galang dana untuk korban kerusuhan di Papua

Ketua Dewan Pembina ACT Ahyudin. (ANTARA/HO-ACT)

Jakarta (ANTARA) - Lembaga kemanusiaan Aksi Cepat Tanggap (ACT) menggalang dana untuk membantu korban demo berujung kerusuhan yang terjadi di Wamena, Papua, pada 23 September 2019.

"Bantuan tersebut dapat disalurkan masyarakat melalui BNI Syariah dengan nomor rekening 6600003314," kata Ketua Dewan Pembina ACT Ahyudin melalui pernyataan yang diterima di Pekanbaru, Sabtu.

Kerusuhan yang terjadi di Wamena telah menimbulkan kerugian materi maupun non-materi. Selain menyebabkan kerusakan bangunan dan fasilitas umum, kerusuhan itu mengakibatkan setidaknya 30 orang meninggal dunia dan puluhan orang terluka serta memaksa sekitar 5.000 warga mengungsi ke tempat yang lebih aman.

"ACT akan turut membantu para korban tragedi kemanusiaan di Wamena sebagai aksi nyata kepedulian terhadap saudara sebangsa yang terusir dari rumah mereka," katanya.

Dalam menjalankan misi kemanusiaan tersebut, ACTbergabung dengan organisasi Masyarakat Relawan Indonesia (MRI).

"Atas nama kemanusiaan, kami menyampaikan duka yang amat mendalam atas jatuhnya banyak korban jiwa dan banyak warga menjadi pengungsi," ujar dia.

Saat ini tim relawan sudah ada di Papua. Mereka akan bekerjamenyalurkan bantuan baik logistik dan pelayanan kesehatan kepada para pengungsi.

Menurut informasi yang diperoleh ACT, warga yang mengungsi dari lokasi pusat kerusuhan masih mengalami trauma dan ketakutan. Kebanyakan warga yang mengungsi di Jayapura merupakan kelompok rentan yaitu anak-anak, kaum ibu, dan warga lanjut usia.

Baca juga: VIDEO - ACT bagi makanan dan obati warga korban bencana kabut asap Riau

Pewarta :
Editor: Riski Maruto
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar