Pipa transmisi Pertagas Duri-Dumai mulai alirkan gas ke RU II

id Gas,pertagas

Proyek pipa transmisi gas Duri-Dumai PT Pertamina Gas atau Pertagas tahap II , secara resmi telah mengalirkan gas  ke Refinery Unit (II) Dumai PT Pertamina (Persero).  (Vera Lusiana)

Dumai (ANTARA) - Proyek pipa transmisi gas Duri-Dumai PT Pertamina Gas atau Pertagas tahap II secara resmi telah mengalirkan gas ke Refinery Unit (II) Dumai PT Pertamina (Persero).

Proyek yang dimulai pembangunannya sejak November 2017ini semakin memperkuat komitmen Pertamina grup dalam mendukung pembangunan infrastruktur nasional.

"Kita sudah commisioning per tanggal 14 April 2019," kata Corporate Secretary Pertagas, Fitri Erika, melalui rilisnyadi Pekanbaru, Kamis

Pada tahap ke II, pipa gas sepanjang 67 km dibangun untuk memenuhi kebutuhan kilang RU II Dumai Pertamina. Untuk sementara, pipa gas transmisi ini akan mengalirkan gas ke RU II Dumai sebesar 22,7Million Standard Cubic Feet per Day (gas) atau Juta Standar Kaki Kubik per Hari (MMSCFD).

"Ke depan ram up ke 57 MMSCFD dan maksimal di 170 MMSCFD," jelasnya.

Pada tahap I, kata Erika, proyek pipa gas transmisi Duri-Dumai sudah mengalirkan gas ke konsumen PT PGN Tbk, sejak 24 November 2018.

"Proyek ini merupakan pipa transmisi open accesuntuk saat ini pemakainya hanya konsumen PGN dan Pertamina RU II Dumai," ujarnya.

Sementara itu, pasokan gas yang mengalir berasal dari sumber di gas Blok Bentu (dioperasikan oleh PT EMP Tbk), Blok Corridor (dioperasikan oleh ConocoPhillips), dan Blok Jambi Merang (dioperasikan oleh Pertamina).

Proyek pipa transmisi gas Duri-Dumai merupakan KSO (Kerjasama Operasi) antara Pertagas dan PGN. Pipa dengan kapasitas alir 268 MMSCFD ini memiliki diameter 24 inchi.

Konstruksi dilakukan dua tahap. Pada tahap 1 membentang dari St. Duri ke LBCV 4 (Line Break Control Valve) dan selanjutnya dilanjutkan tahap 2 dari LBCV 4 ke RU II Dumai.

Terkait proyek gas dari Pertagas ini, Unit Manager Communication Relations & CSR RU II Dumai Muslim Dharmawan menyatakan hal ini menjadi solusi untuk meningkatkan efisiensi kilang, khususnya pada aspek pemenuhan bahan bakar operasional kilang.

Sebelumnya, bahan bakar dipasok secara internal dengan menggunakan fuel oil, naptha dan fuel gas yang diproduksi RU II Dumai.

"Pemanfaatan gas eksternal ini merupakan salah satu strategic initiatives RU II Dumai untuk meningkatkan Gross Refinery Margin yang sejalan dengan estimasi 40 persen penghematan fuel cost," ujar Muslim.

Ditambahkannya, mempersiapkan kilang dalam menggunakan asupan fuel baru, RU II Dumai juga melaksanakan beberapa penyesuaian.

Pada fase pertama, RU II mengembangkan Press Reducing System untuk mulai mengalirkan gas eksternal ke kilang sehingga tekanan dapat diturunkan dari 25 kg/cm2g menjadi 6 kg/cm2g dan dapat menyesuaikan sistem fuel gas existing yang beroperasi pada 3.5 kg/cm2g.

Diikuti dengan fase dua, yakni pembangunan Gas Treating untuk menyesuaikan kandungan gas dengan sistem fuel gas yang sudah ada.

"Kick off pengerjaan sarfas kami laksanakan pada Juli 2018 dan selesai Maret 2019. Dan pada 14 April, mulai dijalankan gas in dari Pertagas yang secara bertahap akan mulai disalurkan sebagai fuel ke seluruh unit di Kilang RU II Dumai," pungkasnya.

Pewarta :
Editor: Riski Maruto
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar