Kanada nyatakan siap terima mingran Amerika Tengah untuk bantu AS

id Berita hari ini, berita riau terbaru, berita riau antara, migran

Kanada nyatakan siap terima mingran Amerika Tengah untuk bantu AS

Bendera AS dan Kanada berkibar di perbatasan Kanada-Amerika Serikat. (ANTARA/REUTERS/Lars Hagberg/am.)

Toronto (ANTARA) - Pemerintah Kanada siap menerima beberapa migran Amerika Tengah untuk membantu Amerika Serikat, yang bergulat dengan masuknya migran di perbatasan selatannya dengan Meksiko, kata Menteri Imigrasi Kanada Marco Mendicino.

Dalam panggilan telepon pertama mereka sejak pemerintahan Presiden Joe Biden dilantik, Mendicino dan Menteri Keamanan Dalam Negeri AS Alejandro Mayorkas pekan lalu membahas masalah-masalah termasuk migrasi Amerika Tengah - sebuah area di mana pemerintahan Biden berjuang untuk mengendalikan..

Baca juga: Sumut dan Riau harus siap terima pekerja migran

Kanada ingin membantu, kata Mendicino kepada Reuters dalam sebuah wawancara Selasa (8/6) malam.

"Saya tentu berpikir bahwa kami memiliki kapasitas dalam tingkat yang ada sesuai rencana untuk menampung lebih banyak pengungsi," katanya.

Kanada bertujuan untuk memukimkan kembali 36.000 pengungsi untuk 2021.

Sementara Mendicino tidak akan mengesampingkan menerima migran dalam tahanan AS, juru bicaranya mengatakan ini tidak mungkin karena Kanada memukimkan kembali pengungsi yang dirujuk oleh Komisaris Tinggi PBB untuk Pengungsi. Mendicino tidak mengatakan berapa banyak migran yang akan diambil Kanada.

Departemen Keamanan Dalam Negeri AS tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Tawaran bantuan Kanada datang ketika jumlah migran yang ditahan di perbatasan AS-Meksiko telah melonjak dalam beberapa bulan terakhir ke tingkat tertinggi dalam dua dekade.

Wakil Presiden Kamala Harris, yang ditugaskan untuk menangani migrasi Amerika Tengah, berada di Meksiko dan Guatemala minggu ini untuk mencari solusi atas situasi tersebut.

Mendicino mengatakan dia dan Mayorkas membahas "peta jalan menuju hubungan Kanada-AS yang diperbarui," mengelola perbatasan bersama mereka dan mencapai tujuan migrasi.

Kanada telah menyebut dirinya sebagai pemimpin dalam pemukiman kembali pengungsi, bahkan ketika mereka memulangkan para pencari suaka di perbatasannya sendiri. Tahun lalu dibutuhkan sekitar 40% dari jumlah total pengungsi yang dimukimkan kembali secara global, atau sekitar 9.000.

"Dengan memiliki rencana ambisius seperti yang kami lakukan di sekitar ini, apa yang kami isyaratkan tidak hanya ke Amerika tetapi juga dunia, Kanada akan terus memainkan peran kepemimpinan dalam hal memukimkan kembali pengungsi," tambah Mendicino.

Dalam anggaran 2021, Kanada mengalokasikan C$80,3 juta (Rp967 miliar) selama dua tahun untuk krisis migran dan pengungsi Venezuela.

Kanada juga ingin memperluas Safe Third Country Agreement (SCTA), di mana pencari suaka yang mencoba menyeberang di pelabuhan masuk ditolak, sehingga berlaku di seluruh perbatasan Kanada-AS.

Ini akan memengaruhi orang-orang yang menyeberang secara tidak teratur, seperti di Quebec's Roxham Road, tujuan umum para pencari suaka yang menghindari STCA.

"Tentu ada perasaan yang sangat kuat antara kedua negara kita bahwa ini adalah instrumen yang sangat berharga, ini adalah kesepakatan yang sangat berharga, karena memang menciptakan peluang untuk kerja sama tambahan," kata Mendicino.

Baca juga: DPR apresiasi Kemenhub yang menyiapkan kapal laut bagi pekerja migran mudik

Baca juga: Taiwan hingga saat ini masih tangguhkan penempatan pekerja migran karena pandemi


Sumber: Reuters

Penerjemah: Mulyo Sunyoto

Pewarta :
Editor: Vienty Kumala
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar