Karhutla Riau - VIDEO - Wali Kota Pekanbaru instruksikan sekolah libur dua hari karena asap karhutla

id Libur,libur asap,karhutla,karhutla di riau,kabut asap,kabut asap pekanbaru,berita riau antara,berita riau terbaru

Karhutla Riau - VIDEO - Wali Kota Pekanbaru instruksikan sekolah libur dua hari karena asap karhutla

Seorang ibu dan anaknya mengenakan masker medis saat asap kebakaran hutan dan lahan (Karhutla) menyelimuti Kota Pekanbaru, Riau, Selasa (10/9/2019). ANTARA FOTO/FB Anggoro/aww.

Pekanbaru (ANTARA) - Semakin memburuknya kualitas udara, Wali Kota Pekanbaru Firdaus, menginstruksikan sekolah diliburkan selama dua hari yakni Selasa sampai Rabu tanggal 10-11 September 2019.

"Instruksi libur ini melihat kondisi terkini tentang perkembangan kabut asap yang menyelimuti Kota Pekanbaru atas kebakaran hutan dan lahan di sejumlah daerah," kata Kepala Bidang Informasi dan Komunikasi Diskominfo Pekanbaru Mawardi S.Ag mengutip perintah Walikota Pekanbaru, kepada Antara di Pekanbaru, Selasa.

Setelah menerima saran masukan serta kajian teknis dari berbagai OPD terkait, maka Walikota Pekanbaru, juga mengintruksikan kepada Sekretaris Kota Pekanbaru untuk menetapkan libur sekolah di semua tingkatan di Kota Pekanbaru tersebut.

Walikota juga memerintahkan kepada Dinas Pendidikan agar sesegera mungkin menginformasikan hal ini secara berjenjang kepada seluruh kepala sekolah.

"Kepada para orang tua juga diminta agar memastikan anak-anaknya tidak berada atau berkeliaran di luar rumah atau ruangan," tegasnya.

Jikalau tetap ingin beraktifitas di luar ruangan, agar selalu menggunakan masker.

"Untuk ketentuan bagaimana teknis libur ini ditindaklanjuti oleh Dinas Pendidikan Kota Pekanbaru" pungkas Mawardi.



Sebelumnya diberitakan asap pekat terlihat menyelimuti Kota Pekanbaru, Riau, sehingga jarak pandang turun drastis pada Selasa pagi.

"Jarak pandang di Pekanbaru sempat turun ke 800 meter pada pukul 08.00 WIB," kata Staf Analisis Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) Stasiun Pekanbaru, Sanya Gautami.

Asap atau jerebu pada Selasa pagi terlihat lebih pekat dibandingkan hari sebelumnya. Sanya mengatakan jarak pandang turun dari 1 kilometer pada pukul 07.00 WIB menjadi 800 meter pada pukul 08.00 WIB. Langit terlihat memutih dan pandangan mata jadi kabur.

"Pada pukul 09.00 WIB jarak pandang membaik jadi 1,5 kilometer," kata Sanya.

Menurut dia, pekatnya kabut asap disebabkan asap sisa Karhutla di bagian Selatan Kota Pekanbaru terbawa angin. Sedangkan, di Pekanbaru sendiri hembusan angin cenderung pelan hanya berkisar 10 sampai 18 kilometer/jam sehingga partikel asap masih tertahan di udara.

Pantauan antara sejumlah siswa di sekolah Pekanbaru di pulangkan oleh guru, Selasa pagi dengan alasan asap yang pekat.

Para orangtua yang mengantar anaknya sebahagian terkejut, saat teman-temannya pulang, karena ada yang datang terlambat sehingga informasi tidak tersampaikan.

Namun akhirnya dari mulut-ke mulut pesan diliburkan menyebar luas.

Beberapa sekolah sebenarnya sudah menyampaikan pesan libur Senin malam, sehingga orangtua tidak lagi mengantar anaknya Selasa pagi diantaranya Santa Maria Dharmayuda dan sekolah-sekolah swasta lainnya serta di bawah Kementerian Agama.

Baca juga: Asap Karhutla makin pekat selimuti Pekanbaru, jarak pandang hanya 800 meter

Pewarta :
Editor: Riski Maruto
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar