Serangan pada gereja di Burkina Faso tewaskan enam orang

id Burkina Faso, Serangan Gereja

Map of Burkina Faso. (un.org)

Ouagadougou (ANTARA) - Kelompok bersenjata menewaskan enam orang, termasuk seorang pastor, di depan gereja Katolik di Burkina Paso pada Minggu, kata pemerintah setempat.

Insiden tersebut merupakan serangan kedua terhadap umat Kristen dalam dua pekan di negara yang semakin dikuasai oleh gerilyawan.

Para jemaat meninggalkan gereja di Kota Dablo di kawasan Central North sekitar pukul 9 pagi waktu setempat, ketika sekitar 20 pria mengepung mereka dan menebak mati enam orang, menurut pernyataan pemerintah dan sumber lokal.

Para penyerang langsung kabur setelah membakar gereja, menjarah apotek dan sejumlah toko lainnya, ungkap Wali Kota Dablo Ousmane Zongo kepada Reuters. Dalam pernyataan, pemerintah hanya menyebutkan sebuah toko dan dua kendaraan dibakar.

"Kelompok-kelompok teroris ini kini menyerang agama dengan tujuan memecah belah kami," kata dia.

Burkina Faso menghadapi banyak serangan pada 2019 saat kelompok yang berafiliasi dengan ISIS dan al Qaeda bermarkas di negara tetangga Mali. Mereka berupaya meningkatkan ketegangan di daerah setempat dan memperluas pengaruh mereka atas perbatasan Sahel, kawasan paling kering di selatan Sahara.

Sumber: Reuters

Baca juga: Teror bom saat perayaan Paskah di Sri Lanka, lebih 20 orang tewas

Baca juga: 13 orang di Afrika Selatan tewas tertimpa tembok gereja
Pewarta :
Editor: Riski Maruto
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar