Empat penyu hijau dilepasliarkan di Pulau Kapoposang

id lepasliar penyu

Empat penyu hijau dilepasliarkan di Pulau Kapoposang

Tim Pengelola Taman Wisata Perairan (TWP) Kapoposang melepasliarkan empat penyu ke habitatnya setelah warga menangkap langsung pelaku eksploitasi penyu tersebut di Pulau Gondong Bali, Pangkep, Sulsel. ANTARA/HO/

Makassar (ANTARA) - Tim Pengelola Taman Wisata Perairan (TWP) Kapoposang melepasliarkan empat penyu hijau (Chelonia mydas) yang sebelumnya disita oleh masyarakat Pulau Gondong Bali, Kabupaten Pangkep.

Koordinator Tim Pengelola TWP Kapoposang melalui keterangannya yang diterima di Makassar, Selasa, mengatakan empat penyu ini dilepasliarkan ke habitatnya untuk menjaga ekosistem laut.

"Sebenarnya ada lima penyu, satu sudah mati dan empat lainnya ini kami lepasliarkan setelah masyarakat Pulau Gondong Bali berhasil menangkap tangan pelaku eksploitasi penyu itu," ujarnya.

Penanganan kasus eksploitasi biota laut jenis penyu di Perairan TWP Kapoposang harus ditindak dengan serius, mengingat sudah banyak eksploitasi penyu terjadi.

Dia mengatakan eksploitasi penyu tidak hanya terjadi di dalam kawasan konservasi tapi juga diberbagai daerah di Indonesia, sehingga aparat harus memberikan efek jera kepada pelakunya.

"Kita ada banyak peraturan mengenai hukum pidana kasus penyu ini, artinya negara tidak kurang upaya untuk memfasilitasi perlindungan pada biota ini yang sudah terkategori terancam punah," katanya.

Ilham menyebut jika spesies penyu di dunia ada tujuh dan enam diantaranya berada di Indonesia. Meski enam jenis itu ada di Indonesia, tetapi eksploitasi masih sangat tinggi.

"Di Indonesia sendiri memiliki 6 dari 7 spesies yang ada di dunia, tapi di sini banyak kasus eksploitasi pada penyu, bukan hanya saat ini, tapi sudah terjadi sejak lama. Sebagai pengelola yang mendampingi aspirasi masyarakat di dalam kawasan, kami tidak segan-segan mengawal tuntas proses hukum pada kasus biota laut dilindungi ini," ujarnya.*

Pewarta :
Editor: Frislidia
COPYRIGHT © ANTARA 2021