Indonesia dan Amerika Serikat perkuat kerja sama atasi pandemi COVID-19 dan stabilitas kawasan

id Berita hari ini, berita riau terbaru, berita riau antara, pandemi

Indonesia dan Amerika Serikat perkuat kerja sama atasi pandemi COVID-19 dan stabilitas kawasan

Ketika memimpin pertemuan COVAX AMC Engagement Group ke-5, Menteri Luar Negeri Retno Marsudi dorong percepatan distribusi vaksin global. Hal ini dapat dilakukan dgn percepatan vaksinasi, perluasan portofolio vaksin dan peningkatan kapasitas vaksinasi, (12/7/2021). (ANTARA/Twitter/@Kemlu_RI/pri)

Jakarta (ANTARA) - Menteri Luar Negeri RI Retno Marsudi bertemu dengan Penasihat Keamanan Nasional (NSA) Amerika Serikat Jake Sullivan dan kedua pihak sepakat untuk memperkuat kerja sama kedua negara untuk mengatasi pandemi serta menjaga stabilitas kawasan.

Dalam pertemuan yang berlangsung di Gedung Putih pada Senin (2/8), keduanya juga membahas berbagai isu bilateral guna memperkuat kemitraan strategis Indonesia-AS, menurut keterangan Kementerian Luar Negeri RI yang diterima di Jakarta, Selasa.

Baca juga: Menlu RI Retno Marsudi dukung akses vaksin berkeadilan pada konferensi GNB

"Kehadiran saya di Washington DC adalah bukti nyata komitmen Indonesia untuk meningkatkan hubungan bilateral RI-AS," kata Menlu Retno.

Menlu Retno dan NSA Sullivan membahas kerja sama untuk mengatasi pandemi COVID-19.

Sullivan menyampaikan komitmen tambahan dukungan kerja sama AS sebesar 30 juta dolar AS (sekitar Rp430 miliar) berupa pasokan peralatan oksigen, alat kesehatan, dan obat-obatan.

Dengan dukungan tambahan itu, total dukungan kerja sama AS sejak awal pandemi mencapai sebesar 65 juta dolar AS (sekitar Rp932 miliar).

Baca juga: Retno Marsudi sebut Indonesia telah amankan lebih dari 100 juta dosis vaksin

Selain dukungan tersebut, AS telah memberikan dukungan kerja sama berbagi dosis vaksin Moderna melalui skema vaksin global -- COVAX Facility -- yang berjumlah 8.000.160 dosis.

Sebelumnya, tambahan vaksin Moderna sebanyak 3,5 juta telah tiba di Jakarta pada Minggu, (1/8).

Untuk itu, Menlu Retno menyampaikan penghargaan kepada AS atas dukungannya kepada Indonesia dalam mengatasi pandemi COVID-19.

Selain itu, Menlu RI juga membahas kerja sama jangka panjang Indonesia-AS di bidang kesehatan agar kapasitas nasional, regional, dan global lebih baik dalam menghadapi pandemi mendatang.

Baca juga: Menlu Retno Marsudi soroti peningkatan partisipasi perempuan dalam misi PBB

"Indonesia mengharapkan dukungan AS untuk dapat membangun kapasitas Indonesia dalam membuat vaksin teknologi terkini yang berbasis mRNA dan obat terapeutik penyakit menular," ujarnya.

Isu Kawasan

Menlu RI dan NSA Sullivan membahas berbagai isu kawasan dan global yang menjadi perhatian dan kepentingan bersama kedua negara, yaitu perkembangan di Myanmar, kerja sama di kawasan Indo-Pasifik, proses perdamaian di Afghanistan, dan isu lingkungan hidup.

Terkait perkembangan situasi di Myanmar, NSA Sullivan menyampaikan dukungan AS terhadap peran ASEAN, termasuk dalam upaya merestorasi demokrasi dan bantuan kemanusiaan bagi rakyat Myanmar dalam menghadapi pandemi COVID-19.

Menlu Retno dan NSA Sullivan, menurut keterangan tersebut, menyadari pentingnya semua pihak untuk dapat terus berkontribusi bagi upaya menjaga perdamaian dan stabilitas di kawasan Indo-Pasifik.

Baca juga: Amerika Serikat merasa khawatir soal penumpukan nuklir China

Pemerintah Indonesia menyampaikan bahwa ASEAN terbuka untuk melakukan kerja sama konkret bagi pelaksanaan Pandangan ASEAN tentang Indo-Pasifik, dengan berfokus pada empat prioritas, yaitu kerja sama di bidang maritim, konektivitas, sasaran pembangunan berkelanjutan (SDGs), dan perdagangan investasi.

Menyinggung isu Afghanistan, keduanya berkomitmen untuk terus mendorong proses perdamaian di Afghanistan yang diterima oleh seluruh pihak serta sesuai keinginan rakyat Afghanistan.

Menlu Retno menyampaikan bahwa Indonesia akan melanjutkan kerja sama dengan Afghanistan, terutama di bidang pemberdayaan perempuan.

Baca juga: Karhutla di Oregon berkobar di depan mata pasukan pemadam

Selain bertemu dengan NSA Sullivan, Menlu Retno pada hari yang sama juga bertemu dengan Senator AS Tammy Duckworth dari Illinois.

Senator Tammy, yang pernah tinggal di Indonesia lebih dari 7 tahun, menyampaikan komitmennya untuk terus mendorong penguatan kemitraan strategis Indonesia dan AS.

Senator Tammy termasuk dari orang-orang yang mendorong upaya kolaborasi Indonesia-AS dalam menghadapi pandemi.

Selanjutnya, Menlu Retno juga bertemu dengan beberapa perwakilan dari industri farmasi dan kesehatan AS.

Dalam pertemuan dengan perusahaan pengembang vaksin, dibahas kemungkinan kolaborasi pengembangan vaksin berbasis mRNA di Indonesia agar Indonesia memiliki kemampuan pengembangan vaksin berbasis teknologi terbaru serta kerja sama lebih lanjut di luar penanganan COVID-19.

Baca juga: Amerika Serikat kirim lagi donasi 1,5 juta dosis vaksin Moderna ke Indonesia

Pewarta :
Editor: Vienty Kumala
COPYRIGHT © ANTARA 2021