Produksi listrik panas bumi Pertamina lampaui target, capai 4.618 GWh

id Berita hari ini, berita riau terbaru, berita riau antara, listrik

Produksi listrik panas bumi Pertamina lampaui target, capai 4.618 GWh

Pembangkit Listrik Tenaga Panas Bumi milik PT Pertamina Geothermal Energy. (ANTARA/HO-PGE.)

Jakarta (ANTARA) - PT Pertamina Geothermal Energy (PGE) mencatatkan produksi setara listrik panas bumi sebesar 4.618 GigaWatt hours (GWh) atau lebih tinggi 14 persen dari target yang ditetapkan dalam Rencana Kerja Anggaran Perusahaan (RKAP) sebesar 4.045 GWh pada tahun 2020.

"Produksi setara listrik sebesar 14 persen lebih tinggi dari RKAP karena pembangkitan dan penyerapan yang optimal dari area panas bumi PGE,” kata Direktur Utama PGE Ahmad Yuniarto dalam keterangannya di Jakarta, Selasa.

Baca juga: Pemerintah permudah para investor untuk kembangkan energi panas bumi

Selain menjaga pasokan listrik dari pembangkit yang telah dioperasikan tersebut, anak usaha Pertamina ini juga melakukan kajian dalam rangka meningkatkan kapasitas terpasang panas bumi untuk pembangkitan energi listrik di area Ulubelu, Lampung dan area Lahendong di Sulawesi Utara.

“Kami berharap kajian ini dapat memberikan hasil yang positif untuk pengembangan panas bumi di Indonesia,” tambah Ahmad Yurianto.

PGE berkomitmen untuk berupaya meningkatkan produksi energi ramah lingkungan dalam program bauran energi nasional menjadi 23 persen pada 2025, terkhusus energi panas bumi.

Saat ini perseroan telah berkontribusi sekitar 88 persen dari total kapasitas terpasang panas bumi di Indonesia dengan potensi pengurangan emisi karbondioksida sebesar 9,5 juta ton per tahun.

Melalui 15 wilayah kerja panas bumi, PGE telah membangkitkan listrik sebesar 1.877 MegaWatt (MW) yang terdiri dari 672 MW yang dioperasikan sendiri oleh perseroan dan 1.205 MW dikelola melalui kontrak operasi bersama.

Pewarta: Sugiharto Purnama

Pewarta :
Editor: Vienty Kumala
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar