Sebanyak 64 Kepsek SMP ajukan mundur dari jabatan. Ada apa?

id Sebanyak 64 Kepsek SMP ajukan mundur dari jabatan,kepala sekolah di Inhu mundur, inhu

Sebanyak 64 Kepsek SMP ajukan mundur dari jabatan. Ada apa?

Arsip foto. (ANTARA/Marius Frisson Yewun)

Rengat (ANTARA) - Sebanyak 64 Kepala Sekolah Menengah Pertama di Kabupaten Indragiri Hulu membuat surat pengunduran diri dari dari jabatannya, untuk kembali menjadi guru biasa karena tidak sanggup mengelola dana Bantuan Operasional Sekolah (BOS) yang dinilai ada tekanan dari pihak tertentu.

"Surat permohonan pengunduran diri dikumpulkan dalam tas, dan diserahkan ke Dinas Pendidikan dan KebudayaanInhu," kata Plt Kepala Disdikbud Indragiri Hulu, Ibrahim Alimin di Rengat, Rabu.

Ia mengatakan, enam puluhan kepala sekolah tersebut mengajukan permohonan pengunduran diri mereka secara resmi dan ditandatangani di atas materai, ditujukan kepada Bupati Indragiri Hulu Yopi Arianto.

Kepala Sekolah SMP yang menyatakan mundur itu menyerahkan berkas yang sudah dikumpuklan dalam tas pada Selasa 14 Juli 2020 yang diterima langsung oleh pihak Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Indargiri Hulu.

"Alasan mereka mengundurkan diri belum bisa disampaikan secara rinci, namun ini berkaitan dengan pengelolaan dana sekolah (BOS)," sebut Plt Kadisbud.

Ibrahim Alimin menambahkan, dirinya masih belum bisa mengungkapkan secara jelas alasan pengunduran diri tersebut, namun sesuai dengan isi surat yang disampaikan bahwa mereka merasa tidak tenang dan nyaman dalam menjalankan tugas sebagaimana yang diamanahkan.

"Mereka juga melampirkan foto copy SK terakhir, intinya ingin kembali mengajar di sekolah," ujarnya.

Kepala Sekolah SMP ini juga meminta agar ditugaskan kembali sebagai guru biasa, dapat mengajar siswa dengan baik di masing-masing tempat mereka bertugas.

Namun setakat ini, ujar Ibrahim, Pemerintah Kabupaten Indragiri Hulu belum bisa memberikan jawaban karena Bupati Yopi Arianto masih berada di kota, dan Bupati sendiri setelah disampaikan merasa terkejut terkait pengunduran diri ini.

Baca juga: DPD RI nyatakan, P4 perlu masuk dalam kurikulum sekolah

Baca juga: Sekolah di zona hijau Riau harus penuhi syarat sebelum buka


Pewarta :
Editor: Riski Maruto
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar