Enam kecamatan di Batang, Jateng, Endemik DBD

id dbd, batang

Pasien DBD (Antarafoto)

Batang (Antaranews Riau) - Sebanyak enam kecamatan di Kabupaten Batang, Jawa Tengah, masuk kategori wilayah endemik demam berdarah dengue (DBD) sehingga warga diimbau waspada terhadap penyakit yang disebabkan oleh gigitan nyamuk aedes aegypti itu.

Kepala Seksi Pencegahan Dan Pengendalian Penyakit Menular (P2PM) Dinas Kesehatan Batang Farikhun di Batang, Selasa, mengatakan selama satu bulan terakhir ini, jumlah kasus DBD telah mencapai 31 kasus dan satu orang meninggal dunia.

"Oleh karena itu, kita membuat surat untuk dikirim pada rumah sakit jika ada warga Batang yang terkena DBD segera dilaporkan ke dinkes agar dapat melakukan tindakan cepat mengantisipasi penyebaran penyakit itu melalui kegiatan fogging (penyemprotan dengan insektisida)," katanya.

Sebanyak enam kecamatan kategori endemik DBD tersebut adalah Kecamatan Warungasem, Kandeman, Tulis, Subah, Banyuputih, Gringsing.

Menurut dia, permintaan pengasapan dengan insektisida saat ini cukup banyak sedang petugas kesehatan yang berjumlah tiga orang dan enam alat sehingga tidak semua wilayah belum bisa dilakukan penyemprotan.

Kendati demikian, kata dia, jika sudah ada laporan dan permintaan maka dinkes tetap menjadwalkan pemberantasan terhadap nyamuk itu.

Ia mengimbau masyarakat agar lebih peduli terhadap lingkungannya karena salah satu pemicu penyakit DBD adalah kondisi lingkungan yang kotor."Kami berharap warga lebih sering melakukan pemberantasan sarang nyamuk khususnya di lingkungan sekitar," katanya.
Pewarta :
Editor: Riski Maruto
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar