Suasana Bali Berangsur Normal Setelah Sehari Nyepi

id suasana bali, berangsur normal, setelah sehari nyepi

Suasana Bali Berangsur Normal Setelah Sehari Nyepi

Denpasar, (Antarariau.com) - Suasana Bali berangsur-angsur normal, Rabu, saat "Ngembak Nyepi" yang merupakan sehari setelah umat Hindu menunaikan ibadah Tapa Brata Penyepian Tahun Baru Saka 1939 dengan nuansa hening, sunyi, dan gelap gulita di malam hari.

Wartawan Antara di Denpasar melaporkan aktivitas masyarakat hari pertama memasuki Tahun Baru Saka 1939 mulai menggeliat, meski toko-toko sepanjang jalan utama di Kota Denpasar dan sekitarnya masih tutup, namun sejumlah pasar tradisional mulai ramai dikunjungi warga.

Aktivitas terlihat dari kehidupan pasar, seperti Pasar Pemedilan dan Pasar Badung, meskipun pengunjung masih sepi. Tak ketinggalan tenaga kebersihan Kota Denpasar yang kerja keras membersihkan dan mengangkut sampah yang menumpuk di pemukiman maupun tepi jalan.

Puluhan truk mengangkut sampah sudah beroperasi sejak pagi hari dari tempat-tempat pengumpulan sampah ke tempat pembuangan akhir sampah di kawasan Suwung di pinggiran Kota Denpasar.

Dalam rangkaian perayaan Nyepi, umat Hindu melakukan berbagai kegiatan ritual yang banyak memproduksi sampah dari bekas banten/sesaji, serta aneka bungkus makanan-minuman ketika warga melakukan malam "pengerupukan" dengan mengarak ribuan ogoh-ogoh.

Meskipun jalan-jalan masih tampak lengang, suasana Hari Raya masih menyelimuti, karena perkantoran instansi pemerintah dan swasta di Bali masih menjalani fakultatif (libur lokal), termasuk anak-anak sekolah masih libur.

Hari Raya Nyepi merupakan libur nasional, namun untuk instansi pemerintah dan sekolah di Bali berlangsung selama dua hari libur lokal (27/3 dan 29/3) ditambah sehari libur nasional (28/3), sehingga perkantoran dan sekolah baru buka kembali mulai hari Kamis (30/3).

Kesempatan itu dimanfaatkan sebagai besar pegawai negeri maupun anggota masyarakat yang bermukim di Denpasar untuk pulang ke kampung halamannya di delapan kabupaten di luar kota Denpasar.

Pada hari "Ngembak" Nyepi, masyarakat melakukan persembahyangan syukur, lalu saling berkunjung ke keluarga atau kerabat dekat untuk saling memaafkan (silaturahim), dan juga mengunjungi objek-objek wisata untuk rekreasi.

Pewarta :
Editor: Antara
COPYRIGHT © ANTARA 2017

Komentar