Ridwan Kamil lebih memilih jadi gubernur, meski ditawari menteri

id Berita hari ini, berita riau terkini, berita riau antara,Ridwan kamil

Ridwan Kamil lebih memilih jadi gubernur, meski ditawari menteri

Gubernur Jawa Barat, Ridwan Kamil. (ANTARA/Bagus Ahmad Rizaldi)

Bandung (ANTARA) - Gubernur Jawa Barat, Ridwan Kamil menyebut dirinya belum bersedia jika ditawari untuk mengisi jabatan menteri dalam kabinet baru Presiden Joko Widodo dan lebih memilih untuk tetap berdinas di Gedung Sate selaku gubernur.

"Memang saya juga tidak akan berpikir ke sana, saya harus selesaikan tugas di Jawa Barat," kata Ridwan di Bandung, Sabtu.

Baca juga: Nasihat Ustaz Arifin Ilham yang diingat Ridwan Kamil

Sementara ini, ia mengaku memang belum ada tawaran secara langsung dari Joko Widodo untuk menjadikan dirinya menteri.

Namun jika ditawari, ia lebih memilih untuk menyelesaikan jabatannya sebagai Gubernur Jabar.

"(Jika ditawari) sementara saya juga akan jawab terimakasih, tapi saya fokus di Jawa Barat, seperti saya fokus menyelesaikan Wali Kota (Bandung)," kata dia.

Sementara itu, ia mengatakan sudah ada undangan untuk menghadiri prosesi pelantikan Presiden dan Wakil Presiden di Gedung Majelis Pemusyawaratan Rakyat (MPR) pada Minggu (20/10). Dengan demikian, ia mengaku akan menghadiri acara tersebut.

"Saya pribadi akan hadir, ada undangannya dan setelah itu kita dukung," kata dia.

Dia pun telah mengimbau kepada masyarakat serta kepala daerah di wilayah Jawa Barat agar menjaga kondusifitas menjelang pelantikan Presiden meski acara tersebut digelar di Jakarta.

Setiap kepala daerah, kata dia, diimbau untuk mendoakan dan mendukung kelancaran acara pelantikan Presiden dan Wakil Presiden.

"Jadi ada dukungan secara keamanan dan ada dukungan secara spiritualitas juga, bagaimanapun (presiden) ini wajah kita, jadi upayanya seperti itu," katanya.

Baca juga: Hitung Cepat Pilkada Jabar, Ridwan Kamil Unggul Tipis Sementara Atas Sudrajat

Baca juga: Ridwan Kamil Akan Galang Dana Kampanye Secara Online


Pewarta : Bagus Ahmad Rizaldi

Pewarta :
Editor: Vienty Kumala
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar