Tak hanya bilik suara, tempat tidur atlet Olimpiade 2020 Tokyo dibuat dari kardus

id Olimpiade 2020 Tokyo,produk ramah lingkungan,kardus daur ulang

Tak hanya bilik suara, tempat tidur atlet Olimpiade 2020 Tokyo dibuat dari kardus

Tempat tidur yang akan digunakan para atlet pada Olimpiade dan Paralimpiade 2020 Tokyo yang kerangkanya terbuat dari kardus daur ulang saat diperkenalkan kepada media di Kantor Pusat Olimpiade, Tokyo, Kamis (9/1/2020). (Kyodo/via Reuters).

Jakarta (ANTARA) - Panitia Olimpiade dan Paralimpiade 2020 Tokyo kembali memperkenalkan produk ramah lingkungan lainnya berupa tempat tidur atlet yang kerangkanya terbuat dari tumpukan kardus daur ulang.

Dilansir dari Reuters, sebanyak 18.000 unit tempat tidur itu akan digunakan oleh para atlet selama Olimpiade, sedangkan hanya 8.000 unit untuk atlet Paralimpiade 2020.

Meski berkerangka kardus, panitia mengklaim bahwa tempat tidur sepanjang 2,1 meter itu cukup kuat untuk menopang beban hingga 200 kg atau melebihi berat atlet di Olimpiade 2016 Rio de Janeiro.

Sebelumnya, Jepang sebagai tuan rumah yang mengusung konsep ramah lingkungan juga telah memperkenalkan medali yang terbuat dari sampah alat-alat elektronik termasuk 6,2 juta limbah telepon seluler bekas yang didaur ulang. Medali itu diperlihatkan ke publik dalam acara hitung mundur pelaksanaan Olimpiade 2020 pada Juli 2019.

Tak hanya itu, Negeri Sakura itu juga telah menyediakan obor Olimpiade yang terbuat dari alumunium bekas. Adapun podium bagi atlet peraih medali dibuat dari limbah rumah tangga dan sampah plastik di laut yang didaur ulang.

Sekitar lima bulan lagi menjelang Olimpiade, panitia masih merampungkan beberapa fasilitas umum lainnya seperti pembangunan kampung atlet dan aula makan.

Menurut seorang peneliti lingkungan Jepang Junichi Fujino, penyelenggara Olimpiade Tokyo memang benar-benar ingin mengajak seluruh masyarakatnya untuk bersama-sama mengurangi emisi karbon yang dihasilkan dari Olimpiade melalui teknologi dan fasilitas ramah lingkungan.

Olimpiade 2020 Tokyo akan digelar pada 24 Juli hingga 9 Agustus. Sebanyak 206 negara termasuk Indonesia akan ambil bagian dalam pesta olahraga terakbar itu.

Sementara itu, Paralimpiade Tokyo akan berlangsung pada 25 Agustus hingga 6 September.
Pewarta :
Editor: Riski Maruto
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar