Trase Baru Tol Sumbar-Riau sudah diubah 3 kali, diusulkan ke Tim Teknis

id tol,tol Sumatera Barat-Riau,tol sumbar-riau,berita riau antara,berita riau terbaru

Trase Baru Tol Sumbar-Riau sudah diubah 3 kali, diusulkan ke Tim Teknis

Wakil Gubernur Sumbar, Nasrul Abit. (ANTARA SUMBAR/Miko Elfisha)

Padang (ANTARA) - Perubahan ketiga trase tol rute Sumatera Barat-Riau pada kilometer 4,2 - 30 di Padang Pariaman diusulkan untuk mendapatkan persetujuan dari tim teknis Kementerian PUPR agar proses pembebasan lahan bisa segera dilakukan.

"Kalau tim mengatakan trase ini sudah sesuai secara teknis, kita akan langsung tindaklanjuti," kata Wakil Gubernur Sumbar, Nasrul Abit di Padang, Kamis.

Tindak lanjut itu berupa SK penetapan lahan sebagai dasar untuk proses pembebasan tanah yang terdampak pembangunan.

Nasrul menyebut trase yang sebelumnya ditolak warga adalah dari kilometer 4,2-30 karena banyak rumah warga yang terimbas, sehingga pemerintah berupaya mengakomodasi dengan mengganti trase hingga tiga kali.

Pada perubahan trase yang ketiga kalinya tersebut, masyarakat setempat benar-benar dilibatkan sehingga diharapkan tidak ada lagi penolakan ketika proses pembebasan lahan dilakukan.

Sesuai keinginan masyarakat, trase yang baru digeser lebih jauh ke Timur sehingga tidak terlalu banyak bangunan warga yang harus digusur. Trase itu nantinya masuk ke kawasan strategis Tarok City yang diproyeksi sebagai pusat kampus perguruan tinggi.

"Mudah-mudahan trase ini bisa disetujui oleh tim teknis agar pembebasan lahan segera bisa kita lakukan," ujarnya.

Sementara itu untuk pengerjaan kilometer 0-4,2 yang sebelumnya juga terhenti menurut Nasrul Abit sudah kembali dilanjutkan. Pekerja sudah masuk bersama dengan alat berat.

Diharapkan saat pengerjaan hingga kilometer 4,2 selesai, pembebasan lahan kilometer 4,2-30 juga selesai sehingga pengerjaan bisa terus berlanjut.

Tol Sumbar-Riau merupakan sirip dari Tol Trans Sumatera menghubungkan Aceh di Utara hingga Lampung di Selatan. Tol itu diproyeksi menjadi urat nadi perekonomian Sumatera ke depan.

Salah satu ruas utama tol Trans Sumatera yang telah beroperasi adalah Bekauheni-Terbanggi Besar Bandar Lampung.

Sementara beberapa daerah yang tidak berada dalam jalur tol, seperti Sumbar, tetap mendapatkan perhatian dengan pembangunan sirip tol yang menyambung pada jalur utama.

Sirip tol Sumbar-Riau sepanjang 244 kilometer tersebut diperkirakan membutuhkan anggaran sekitar Rp78,09 triliun.

Baca juga: Puluhan sopir protes perusahaan tol Pekanbaru-Dumai tak bayar uang makan sejak 2018

Baca juga: (VIDEO) Begini desain terowongan Gajah Sumatera di jalan tol Pekanbaru - Dumai


Pewarta :
Editor: Febrianto Budi Anggoro
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar