Kisah tragis Mario Goetze. Kenapa dia?

id mario goetze,bastian schweinsteiger,bursa transfer pemain,dortmund,liga jerman,liga inggris

Kisah tragis Mario Goetze. Kenapa dia?

Gelandang serang Borussia Dortmund Mario Goetze (kiri) berbincang dengan penyerang Bayern Muenchen Robert Lewandowski selepas laga lanjutan Liga Jerman di Stadion Signal Iduna Park, Dortmund, Jerman, Selasa (26/5/2020). (ANTARA/AFP/POOL/Federico Gambarini)

Jakarta (ANTARA) - Eks kapten Timnas Jerman, Bastian Schweinsteiger, mendoakan yang terbaik bagi karier pencetak gol penentu gelar Piala Dunia 2014 Mario Goetze yang kini berada di persimpangan jalan.

Goetze dihadapkan pada kenyataan pahit ketika Direktur Olahraga Borussia Dortmund Michael Zorc pekan lalu mengungkap kesepakatan untuk tidak memperpanjang kontrak si pemain musim depan.

"Sungguh disayangkan," kata Schweinsteiger mengomentari kabar pelepasan Goetze di akhir musim nanti dalam kolom Peter Smith di Sky Sports yang siar pada Sabtu.

Pasalnya, menurut Schweinsteiger, bekas rekannya di timnas Jerman itu seharusnya saat ini berada di fase puncak kariernya mengingat masih berusia 27 tahun.

Tetapi, kini dengan keputusan terbaru Dortmund, Goetze harus segera mencari pelabuhan baru untuk memperlihatkan kariernya belum berakhir.

"Kita semua tahu Mario Goetze merupakan talenta hebat saat ia masih muda. Sekarang dalam usia 27 tahun, seharusnya menjadi tahun-tahun terbaik seorang pesepak bola," kata Schweinsteiger.

"Tidak harus di klub terbaik di Eropa, tetapi saya harap ia bisa segera menemukan kembali klub yang banyak memberinya menit bermain," ujarnya menambahkan.

Goetze merupakan talenta yang dibentuk oleh Juergen Klopp kala ia masih menukangi Dortmund, tetapi momen puncak kariernya terjadi terlalu cepat di final Piala Dunia 2014.

Gol yang dicetaknya dalam injury time ke gawang Argentina itu membuatnya jadi pemain termuda yang mencetak gol di final Piala Dunia dalam 50 tahun terakhir.

Namun, sejak itu kariernya seolah menemui tikungan tajam. Kepindahannya ke Bayern Muenchen gagal, ketika kembali ke Dortmund menit bermainnya terpangkas banyak terlebih sejak kedatangan Lucien Favre yang merasa Goetze tidak cocok dengan skemanya.

Goetze mungkin sudah waktunya hijrah meninggalkan tanah Jerman dan mencari tantangan di liga lain, Liga Premier disebut-sebut menjadi salah satu panggung yang menjanjikan.

Hal itu dikonfirmasi Zorc yang menyebut bahwa Goetze "mencari pekerjaan baru, mungkin di luar negeri."

Sejak menembus tim utama pada musim 2009/10, Goetze sudah mencatatkan 81 gol dalam 333 penampilan di semua kompetisi bersama Dortmund dan Bayern.

Pewarta :
Editor: Riski Maruto
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar