Petugas dan napi Rutan Mamuju luka akibat gempa

id rutan mamuju,gempa

Petugas dan napi Rutan Mamuju luka akibat gempa

Rumah Tahanan Negara (Rutan) Kelas IIB Mamuju, Sulawesi Barat, mengalami kerusakan akibat gempa bermagnitudo 6,2 yang mengguncang daerah tersebut, Jumat (15/1/2021) (ANTARA/HO-Direktorat Jenderal Pemasyarakatan)

Jakarta (ANTARA) - Sejumlah petugas dan narapidana Rumah Tahanan Negara Klas IIB Mamuju, Sulawesi Barat, mengalami luka-luka akibat gempa bermagnitudo 6,2 yang mengguncang wilayah tersebut pada Jumat dini hari.

Kepala Rutan Mamuju I Gusti Lanang Agus Cahyana dalam keterangan tertulis yang diterima di Jakarta, Jumat, mengungkapkan bahwa dua petugas dan satu narapidana mengalami luka-luka akibat peristiwa tersebut.

“Dua petugas kami mengalami luka, satu luka robek di tangan saat memecah kaca kotak kunci dan satu lagi saat keluar dari pos menara. Sementara satu narapidana mengalami patah tulang tangan tertimpa reruntuhan tembok kamar,” ucap Gusti.

Gusti mengatakan selain korban luka, gempa tersebut juga mengakibatkan kerusakan pada bangunan, di antaranya robohnya tembok rutan pada bagian kiri, kanan, dan belakang.

Selain itu, satu kamar hunian juga dilaporkan rusak parah serta terdapat retakan pada tembok di setiap kamar dan ruang kerja petugas. Seluruh jaringan listrik di rutan juga terputus.

“Ketika terjadi gempa, petugas pengamanan yang tengah berjaga langsung mengamankan seluruh warga binaan ke tengah lapangan,” ujar dia.

Lebih lanjut Gusti menyampaikan bahwa ketersediaan bahan makanan bagi warga binaan masih tersedia hingga delapan hari ke depan.

“Kami mohon doa dari masyarakat untuk keselamatan kami dan pelayanan pemasyarakatan segera pulih,” kata Gusti.

Baca juga: Banyak korban yang terhimpit runtuhan bangunan, Sulbar butuh bantuan cepat

Baca juga: TNI kerahkan sejumlah pesawat bantu korban gempa Sulbar


Pewarta :
Editor: Riski Maruto
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar