Gunung Merapi meletus dengan tinggi kolom asap mencapai 6 kilometer

id Berita hari ini, berita riau terkini,berita riau antara,Merapi

Gunung Merapi meletus dengan tinggi kolom asap mencapai 6 kilometer

Gunung Merapi. (ANTARA/Dokumen)

Yogyakarta (ANTARA) - Balai Penyelidikan dan Pengembangan Teknologi Kebencanaan Geologi menyatakan Gunung Merapi di perbatasan Jawa Tengah dan Daerah Istimewa Yogyakarta pada Selasa pagi erupsi dengan tinggi kolom asap mencapai 6.000 meter atau 6 kilometer dari puncak.

Melalui akun Twitter Balai Penyelidikan dan Pengembangan Teknologi Kebencanaan Geologi (BPPTKG) yang dipantau di Yogyakarta menyebutkan erupsi Gunung Merapi yang terekam di seismogram pada pukul 05:22 WIB memiliki durasi 450 detik dengan amplitudo 75 mm.

Baca juga: Pascaerupsi setinggi 2000 meter, aktivitas warga sekitar Gunung Merapi berlangsung normal

Teramati tinggi kolom erupsi ± 6.000 meter dari puncak, sebut BPPTKG.

Melalui akun resmi tersebut juga disebutkan bahwa arah angin saat terjadi erupsi mengarah ke utara

Selain itu, BPPTKG juga mencatat awan panas guguran keluar dari Gunung Merapi ke arah hulu Kali Gendol dengan jarak maksimum 2 kilometer (km).

Hingga saat ini, BPPTKG mempertahankan status Gunung Merapi pada Level II atau Waspada dan untuk sementara tidak merekomendasikan kegiatan pendakian kecuali untuk kepentingan penyelidikan dan penelitian yang berkaitan dengan mitigasi bencana.

BPPTKG mengimbau warga tidak melakukan aktivitas dalam radius tiga kilometer dari puncak Gunung Merapi.

Masyarakat juga diminta tidak terpancing isu-isu mengenai meletusnya Gunung Merapi yang tidak jelas sumbernya dan tetap mengikuti arahan aparat pemerintah daerah atau menanyakan langsung ke Pos Pengamatan Gunung Merapi atau kantor BPPTKG, atau melalui media sosial BPPTKG.

Baca juga: Waspada, aktivitas Gunung Slamet masih fluktuatif dan status tetap waspada

Baca juga: Hujan abu tipis letusan Gunung Merapi landa beberapa desa di Sawangan dan Dukun


Pewarta : Luqman Hakim

Pewarta :
Editor: Vienty Kumala
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar