Suhu dingin serang Kota Padang, ini kata BMKG

id Berita hari ini, berita riau antara, berita riau terkini,Suhu dingin serang Kota Padang

Suhu dingin serang Kota Padang, ini kata BMKG

Arsip Foto. Suasana kawasan pusat Kota Padang yang diselimuti kabut pada Senin (19/8/2019) (ANTARA FOTO/Iggoy el Fitra/ama)

Suhu (ANTARA) - Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) mengungkapkan bahwa suhu dingin yang meliputi Kota Padang, Sumatera Barat, merupakan fenomena yang lumrah terjadi saat kemarau panjang.

Kepala Seksi Observasi dan Informasi BMKG Minangkabau Yudha Nugraha di Padang, Senin, mengatakan suhu udara pagi di Padang sekarang bisa sampai 18 derajat Celsius, lebih rendah ketimbang rata-rata suhu udara kota 22,7 derajat Celcius.

Baca juga: Suhu udara di Lembang Bandung capai titik terendah 13 derajat

"Fenomena suhu udara yang dingin ini memang lumrah terjadi pada saat musim kemarau, karena pada saat kemarau tidak ada awan yang terbentuk di atmosfer, sehingga permukaan bumi mampu melepas radiasi gelombang panjang ke atmosfer," kata Yudha.

Ia menjelaskan, saat musim kemarau kelembaban udara cenderung rendah sehingga tidak ada cukup uap air di udara untuk menahan panas di bumi, membuat suhu udara pada malam hari menurun.

"Kami melihat hal ini juga dipengaruhi dengan adanya kabut asap, karena pada saat terjadi kabut asap radiasi matahari tidak dapat masuk ke permukaan bumi," kata dia.

Ia memperkirakan, kalau kabut asap mulai berkurang dua sampai tiga hari mendatang suhu udara akan kembali normal antara 21 sampai 22 derajat Celsius.

Fitra, seorang warga Padang, kaget saat merasakan dinginnya air ketika berwudhu.

"Ini rasanya seperti di pegunungan, dingin dan jarang terjadi di Padang suhu udara sedingin ini," kata dia.

Menurut prakiraan BMKG Bandara Internasional Minangkabau, secara umum cuaca wilayah Sumatera Barat pagi ini cerah dan berawan dengan peluang hujan ringan turun di wilayah Limapuluh Kota, Pesisir Selatan. Kelembaban udaranya antara 60 hingga 95 persen.

Baca juga: Suhu Udara Kota Mekkah Turun

Pewarta : Ikhwan Wahyudi



Pewarta :
Editor: Vienty Kumala
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar