Pemkab Siak dan CIFOR riset aksi partisipatif cegah karhutla

id cifor, karhutla siak, siak, karhutla, karhutla riau

Pemkab Siak dan CIFOR riset aksi partisipatif cegah karhutla

Karhutla di Kampung Mengkapan, Siak, beberapa waktu lalu. (ANTARA/dok)

Siak (ANTARA) - Pemerintah Kabupaten Siak, Pusat Penelitian Kehutanan Internasional (CIFOR - Center for International Forestry Research), Pusat Studi Bencana Universitas Riau, dan Sedagho Siak melakukan project kick-off meeting"Riset Aksi Partisipatif untuk Scaling-up dan Difusi Pencegahan Kebakaran dan Restorasi Gambut Berbasis Masyarakat di Kabupaten Siak.

Pertemuan ini dilaksanakan secara daring pada Kamis tanggal (9/9) dengan mengundang para pemangku kepentingan dan masyarakat. Ini untuk mengenalkan dan menjaring pendapat para pihak terhadap pendekatan riset aksi partisipatif untuk pencegahan karhutla dan restorasi gambut berbasis masyarakat.

"Kami juga berharap dapat berbagi pembelajaran terkait dengan upaya gotong royong dalam mewujudkan Siak Hijau maupun upaya-upaya pencegahan karhutla dan restorasi gambut. Padaskala yang lebih besar kami berharap pembelajaran (lesson learned) dari kegiatan bisa berkontribusi pada usaha-usaha pencegahan kebakaran dan restorasi gambut di tingkatprovinsi, nasional, dan regional," kata

Scientist CIFOR-ICRAF yang juga Guru Besar Fakultas Kehutanan dan Lingkungan, Institut pertanian Bogor,Herry Purnomo, Kamis.

Dia mengatakan CIFOR telah bekerjasama dengan PSB UNRIsejak tahun 2018 sampai dengan 2020. Ini dengan dukungan dari Temasek Foundation Singapura dan Singapore Cooperation Enterprise.

Baca juga: Kebakaran hutan Bolivia hanguskan ribuan hektar lahan

Melalui kerjasama ini, CIFOR dan PSB UNRI mengembangkan model-model untuk pencegahan kebakaran dan restorasi gambut di Desa Dompas, Kabupaten Bengkalis, Provinsi Riau. Hal itu dengan menggunakan pendekatan Riset Aksi Partisipatif (RAP).

Implementasi pendekatan ini menunjukkan keberhasilan awal dimana pengetahuan, teknik, kemampuan mengelola, dan jejaring masyarakat meningkat. Masyarakat juga semakin aktif dan menyadari pentingnya menjadi penggerak aksi dalam upaya-upaya

perbaikan lingkungan, transisi ke penghidupan yang lebih berkelanjutan, maupun pengurangan risiko bencana kebakaran hutan dan lahan.

Mengacu pada keberhasilan awal pada program yang telah dilaksanakan di Dompas dan berdasarkan sejumlah diskusi dengan para pemangku kepentingan Siak, maka dari itu CIFOR bersama dengan mitra Pusat Studi Bencana Universitas Riau dan Sedagho Siak menyusun strategi. Hal ini untuk berkontribusi terhadap inisiatif Siak Hijau melalui pendekatan RAP di Kabupaten Siak.

Kerjasama ini juga diwujudkan dengan dukungan dari Temasek Foundation Singapura dan Singapore Cooperation Enterprise. CIFOR dan mitra akan melaksanakan RAP dengan fokus padapencegahan kebakaran dan restorasi gambut berbasis masyarakat di beberapa desa terpilih di Kabupaten Siak.

Baca juga: Polisi Riau tangani 20 kasus Karhutla dengan 24 tersangka

"Kami berharap proyek/program ini dapat mengurangi emisi gas rumah kaca melalui pembukaan lahan tanpa bakar, restorasi gambut, dan pengembangan alternatif matapencaharian untuk masyarakat di lahan TORA (Tanah Objek Reformasi Agraria). Tujuan iniakan dicapai melalui penerapan dan pengumpulan pembelajaran berbasis ilmu pengetahuan dari lapangan melalui kegiatan RAP dan membangun pengetahuan masyarakat, pemerintahdaerah dengan melibatkan pemangku kepentingan lainnya seperti perusahaan swasta dan LSM," ujarnya.

Pewarta :
Editor: Riski Maruto
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar