Sempat tertembak, Ali Kalora berhasil kabur

id terorisme,sulawesi tengah,poso,mujahidin indonesia timur

Sempat tertembak, Ali Kalora berhasil kabur

Kondisi di Rumah Sakit Bhayangkara Palu, tempat jenazah Briptu Herlis Korban kontak tembak antara TNI/Polri vs MIT di Poso, pada Rabu,3/3/2021. (ANTARA/Rangga Musabar)

Palu (ANTARA) - Kontak tembak antara Satuan tugas Madago Raya, gabungan TNI/Polri dengan Kelompok Daftar Pencarian Orang (DPO), Mujahidin Indonesia Timur Poso, Sulawesi Tengah, terjadi pada Rabu. Bahkan pimpinan MIT sempat tertembak namun berhasil kabur ke tengah hutan.

Kontak tembak tersebut merupakan rangkaian peristiwa kontak tembak yang terjadi pada Senin 1/3, dan mengakibatkan dua orang DPO MIT Poso serta satu anggota TNI meninggal dunia.

Dari hal itu, kemudian aparat kembali menyisir dan mengejar kelompok tersebut di wilayah pegunungan Poso.

"Ia itu waktu kejadian pertama, dia yang diduga Ali Kalora, sempat kena tembak, dan hari ini kemudian terlibat kontak tembak lagi saat kita melakukan penyisiran," ungkap Kabid Humas Polda Sulteng, Kombes Pol Didik Supranoto.

Kontak tembak pada hari ini, Rabu 3/3 mengakibatkan satu anggota Kepolisian dari Brimob Polda Sulteng, yakni Briptu Herlis meninggal dunia.

"Korban mengalami luka tembak di bagian perut," jelas Didik

Rencananya, jenazah Briptu Herlis akan diberangkatkan ke kampung halamannya di Kendari, Sulawesi Tenggara.

Baca juga: Gubernur Riau beri santunan keluarga prajurit korban teroris PosoBaca juga: Dua orang teroris Poso tewas dalam kontak tembak

Pewarta :
Editor: Riski Maruto
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar