Fans rasis, Lazio dihukum tutup sebagian stadion saat jamu Celtic

id Lazio,Liga Europa,Curva Nord,sanksi UEFA

Fans rasis, Lazio dihukum tutup sebagian stadion saat jamu Celtic

Para penggemar Lazio dalam pertandingan leg pertama 16 besar Liga Europa melawan Sevilla di Stadio Olimpico, Roma, Italia, 14 Februari 2019. (ANTARA/AFP/TIZIANA FABI)

Jakarta (ANTARA) - Klub Italia Lazio harus menutup sebagian tribun stadion untuk pertandingan Liga Europa mendatang menjamu Celtic karena sikap rasis sebagian penggemar mereka ketika melawan Rennes, demikian dikonfirmasi UEFA melalui laman resminya.

Klub kota Roma itu harus menutup empat area tribun Utara (Curva Nord) di Stadio Olimpico, untuk pertandingan melawan juara Skotlandia pada 7 November.

Mereka juga harus menutupi tribun yang kosong itu dengan spanduk bertuliskan "#EqualGame," dengan logo UEFA di dalamnya.

Lazio didakwa setelah sejumlah penggemarnya yang berada di tribun Utara melakukan salam hormat rasis saat mereka menang 2-1 atas klub Prancis Rennes pada 3 Oktober.

Biancocelesti juga dijatuhi denda sebesar 20.000 euro oleh UEFA, yang sedang menggiatkan perang melawan rasisme.

Pada Selasa Presiden UEFA Aleksander Ceferin mengatakan sepak bola perlu melakukan perang besar terhadap rasisme. Hal itu diungkapkan setelah ketua Federasi Sepak Bola Bulgaria mengundurkan diri menyusul insiden rasis saat negara itu menjamu Inggris pada pertandingan kualifikasi Piala Eropa 2020 di Sofia sehari sebelumnya.

Lazio merilis pernyataan yang memprotes hukuman terhadap mereka.

"Keputusan-keputusan yang merupakan hukuman berat nampaknya tidak memperhitungkan bahwa Biancocelesti mengecam sikap rasis dari sejumlah orang yang tidak bertanggung jawab," kata pihak klub.

Pernyataan itu ditambahi "bahwa klub menyatakan kembali tekad yang kuat untuk menuntut orang-orang itu dari perilaku yang tidak dapat diterima."

Pewarta :
Editor: Riski Maruto
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar