Tujuh kecamatan di Sultra terendam banjir

id Banjir Konut

Tujuh kecamatan di Sultra terendam banjir

Data dampak besar banjir di Konawe Utara. (Sumber: Pemkab Konut).

Konawe Utara (ANTARA) - Tujuh kecamatan di Kabupaten Konawe Utara (Konut), Sulawesi Tenggara, terendam banjir akibat meluapnya tiga sungai yakni Sungai Lalindu, Sungai Walasolo dan Sungai Wadambali, menyusul tinggi intensitas hujan yang mengguyur wilayah itu sejak 2 Juni 2019.

Berdasarkan data Pemkab Konut, BPBD dan Tim SAR, Senin, jumlah pengungsi akibat banjir tersebut sebanyak 2.207 kepala keluarga atau 8.489 jiwa dan penduduk yang terdampak berjumlah 18.489 jiwa.

Tujuh kecamatan yang dilanda banjir adalah Kecamatan Andowia, Kecamatan Asera, Kecamatan Landawe, Kecamatan Langkikima, Kecamatan Oheo, Kecamatan Wiwirano dan Kecamatan Motui.

Selain itu, dampak dari banjir tersebut mengakibatkan 370 unit rumah hanyut, 1.837 unit rumah terendam, 5 bangunan masjid ikut terendam.

Baca juga: Kementerian BUMN salurkan bantuan Rp385 juta ke Konawe Utara

Sementara untuk bangunan fasilitas umum, seperti jembatan 4 unit hanyut, 4 unit jembatan terendam dan tidak bisa di akses. Fasilitas kesehatan di antaranya 4 Puskesmas, 3 Pustu, dan 1 unit gudang obat ikut terendam banjir, 3 pasar tradisional dan 1 ruas jalan Trans Sulawesi.

Untuk bangunan sekolah yang terdampak banjir, diantaranya 10 unit SD, 3 unit SMP, dan 17 unit Taman Kanak-Kanak.

Akibat banjir itu pula kerugian pertanian dan perikanan diantaranya sawah 970,3 hektare, jagung 83,5 hektare dan tambak 420 hektare habis terendam banjir.

Kepala bagian humas Pemkab Konut, La Ode Muh Amanuddin, mengatakan pihak Pemkab belum melakukan pendataan terkait jumlah kerugian akibat banjir tersebut, karena masih fokus mengevakuasi dan mendroping bantuan.

Baca juga: 8.489 korban banjir Konawe Utara masih bertahan di pengungsian

"Untuk jumlah kerugian secara keseluruhan, kami belum melakukan pendataan karena masih dalam proses tanggap darurat masih fokus mengevakuasi dan mendroping bantuan," kata Amanuddin.

Kekuatan personel yang diturunkan dalam mengatasi bencana tersebut, BPBD Provinsi 9 orang, BPBD Konut 28 orang, Kodim 45 orang, Korem dan jajaran 47 orang, Yonif 725 Woroagi 30 orang, dan Bekang 10 orang.

Selanjutnya Brimob 31 orang, Pol Airud 24 orang, Basarnas 13 orang, Polsek Asera 32 orang, Tagana 35 orang, PMI 20 orang, tenaga relawan 119 orang, Dinkes Konut 50 orang, Kwarcab Pramuka Konut 13 orang, yang totalnya berjumlah 506 personel.

Baca juga: ACT bantu logistik korban banjir di Konawe Utara

Jumlah armada yang digunakan, 18 unit perahu evakuasi, 9 unit mobil ambulance, 4 unit mobil truk, 25 unit mobil, 4 set tenda, 2 dapur lapangan, 1 unit helikopter.

Jumlah logistik yang masuk di daerah Konawe Utara 5.033 dos mie instan, 4.287 dos air mineral, 42.179 kg beras, dan 1.563 karung pakaian layak pakai.

Pewarta : Muhammad Harianto
Editor: Heru Dwi Suryatmojo
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar