China klaim pemusik Uighur masih hidup

id uighur ,china,pemusik uighur,aburehim heyit

China klaim pemusik Uighur masih hidup

Para peserta di kamp pendidikan vokasi etnis Uighur mengikuti kelas melukis di Moyu, Daerah Otonomi Xinjiang, Sabtu (5/1). Di Xinjiang terdapat sedikitnya 19 kamp yang disorot PBB karena pola pendidikan tersebut dinilai melanggar HAM, namun China menyangkalnya dan menyebut sebagai upaya mencetak tenaga terampil. ANTARA FOTO/M. Irfan Ilmie/nz.

Beijing, 12/2 (ANTARA News) - Pemerintah China mengklaim pemusik dan penyair beretnins Uighur, Abdurehim Heyit, masih hidup dan dalam keadaan sehat.

Klaim tersebut sekaligus membantah tuduhan Juru Bicara Kementerian Luar Negeri Turki Hami Aksoy atas kematian Heyit di dalam penjara China.

"Turki telah membuat tuduhan yang tidak berdasar dan tidak masuk akal. Semuanya tidak benar dan tidak bisa dipertanggungjawabkan," tegas Jubir Kemlu China Hua Chunying di Beijing, Senin (11/2).

Kedutaan China di Turki, Minggu (10/2), menyatakan bahwa Heyit yang kini berusia 57 tahun itu ditangkap atas tuduhan mengancam stabilitas keamanan nasional.

Baca juga: Pertemuan pimpinan parlemen China-Indonesia singgung isu Uighur

"Yang terpenting dari hak seseorang harus berdasarkan hak asasi manusia. Terorisme dan ekstremisme sangat mengancam hak asasi manusia dan keamanaan semua orang di Xinjiang (daerah otonomi yang mayoritas penduduknya beretnis Uighur)," demikian pernyataan Kedubes seperti dikutip Global Times.

China dan Turki sama-sama sedang berupaya mengatasi terorisme di negaranya masing-masing, menurut pemberitaan Reuters.

"Kami menentang standar ganda mengenai antiterorisme dan berharap Turki bisa memahami tindakan terorisme dan deekstremisme yang telah diambil oleh China," kata pernyataan tersebut.

Jubir Aksoy pada Minggu (10/2) mendesak China agar menutup kamp-kamp pendidikan vokasi yang menampung kaum etnis Uighur di beberapa daerah di Xinjiang karena dianggap mencederai asas kemanusiaan.

Kamp-kamp yang dibangun pada 2017 tersebut juga mendapatkan sorotan dari berbagai negara di dunia dan Perserikatan Bangsa-Bangsa atas dugaan pelanggaran HAM.

Namun Kedubes China menyatakan bahwa kamp tersebut bukan tempat pengasingan dan terbuka bagi siapa pun karena baru saja kamp-kamp itu juga dikunjungi sejumlah diplomat dan jurnalis dari 12 negara, termasuk Turki.

Sementara Prof Zan Tao dari Peking University menganggap bahwa membawa isu Xinjiang akan membantu pemerintahan Erdogan dalam pemilu di Turki pada Maret mendatang.

"Isu Xinjiang sebenarnya bukan persoalan utama hubungan China-Turki," kata Ketua Jurusan Asia Tengah Lanzhou University Yang Shu.

Baca juga: Menyibak gelap lorong Kamp Vokasi Uighur Xinjiang (bagian 1)

Baca juga: Menyibak gelap lorong Kamp Vokasi Uighur Xinjiang (Bagian 2 - Habis)

Pewarta : M. Irfan Ilmie
Editor: Maria Dian A
COPYRIGHT © ANTARA

Komentar