Polres Cianjur dirikan posko khusus korban investasi bodong

id cianjur, investasi bodong cianjur, posko investasi bodong, polres cianjur

Polres Cianjur dirikan posko khusus korban investasi bodong

Puluhan orang melaporkan pemilik investasi bodong ke Posko khusus Mapolres Cianjur, Jawa Barat, karena hingga saat ini pemilik tidak kunjung menempati janjinya, Senin (3/8) (Ahmad Fikri)

Cianjur (ANTARA) - Polres Cianjur, Jawa Barat, mendirikan posko khusus untuk memudahkan pelaporan korban penipuan investasi bodong yang jumlahnya diperkirakan lebih dari 1.000 orang yang berasal dari empat kabupaten seperti Cianjur, Bogor, Sukabumi dan Bandung Barat.

"Posko tersebut kami dirikan di Unit Reskrim Polres Cianjur, guna memudahkan korban untuk melaporkan diri karena jumlahnya diperkirakan mencapai seribuan orang dari beberapa kabupaten di wilayah 3 Jawa Barat," kata Kapolres Cianjur AKBP Juang Andi Priyanto di Cianjur Senin.

Ia mengatakan, puluhan orang dari beberapa kabupaten sudah datang ke posko tersebut untuk melaporkan diri sebagai korban penipuan investasi bodong yang di kelola HA warga Desa Limbangansari, Kecamatan Cianjur, dengan total nilai mencapai miliaran rupiah.

Baca juga: Investasi bodong, Polres Cianjur bentuk tim khusus
Baca juga: Korban investasi bodong lapor ke Mapolres Cianjur
Baca juga: LBM NU Tulungagung haramkan program investasi bodong Autogajian


Beberapa orang yang melapor mengalami kerugian hingga ratusan juta rupiah termasuk beberapa orang ketua kelompok yang sudah menjaring banyak nasabah. Mereka merasa kecewa dengan menghilangnya pemilik sekaligus direktur investasi paket kurban dan paket lainnya yang dijanjikan pada korban.

"Jumlah korban akan terus bertambah karena keterangan yang kami dapatkan, anggota atau nasabahnya mencapai seribuan orang dengan investasi beragam mulai dari ratusan ribu hingga ratusan juta rupiah. Kemungkinan beberapa hari ke depan jumlah pelapor mencapai ratusan orang," katanya.

Pihaknya berharap korban yang merasa dirugikan atas perbuatan terduga HA segera melaporkan diri ke posko khusus yang sudah didirikan di Unit Reskrim Polres Cianjur tersebut.

"Mungkin mereka masih menunggu kalau HA akan memenuhi janjinya, hingga batas waktu yang sudah dijanjikan. Kalau tidak perkiraan kami yang akan melapor akan lebih banyak pada pekan ini," katanya.

Sebelumnya beberapa orang nasabah yang sudah menginvestasikan dananya untuk paket kurban pada HA, melaporkan HA ke Mapolres Cianjur karena HA selaku direktur investasi tidak kunjung memenuhi janjinya pada tanggal 31 Juli. 

Pewarta : Ahmad Fikri
Editor: M Arief Iskandar
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar