Mendikbud mengaku pernah dirundung karena tulisan wartawan

id mendikbud muhadjir effendy,muhadjir effendy,capaian kinerja

Mendikbud mengaku pernah dirundung karena tulisan wartawan

Mendikbud Muhadjir Effendy usai penutupan Pekan Kebudayaan Nasional 2019 di Senayan, Jakarta, Sabtu (12/10/2019). ANTARA/Prisca Triferna/aa.

Jakarta (ANTARA) - Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Muhadjir Effendy mengaku pernah dirundung akibat tulisan wartawan yang salah dalam mengutip.

"Saya beberapa kali dirundung masyarakat karena ada tulisan wartawan yang salah kutip, mengutip perkataan saya sepotong-potong. Wartawan yang salah kutip, saya kena rundung," kata Mendikbud di Jakarta, Sabtu.

Ia mengaku meski pernah berprofesi sebagai wartawan, namun tidak mudah juga menghadapi wartawan saat dirinya menjadi menteri. Kalau dulu, untuk menjadi wartawan tidak mudah karena harus menjadi anggota Persatuan Wartawan Indonesia (PWI). Namun, sekarang lebih mudah karena tidak harus menjadi anggota PWI.

Muhadjir juga menjelaskan karena ada beberapa tulisan wartawan yang salah kutip, program yang sudah dirancang dengan baik justru menimbulkan penolakan pada masyarakat.

Baca juga: Mendikbud titipkan empat program pada menteri berikutnya

Baca juga: Hanya satu target RPJMN bidang pendidikan tidak tercapai

Baca juga: Mendikbud: Gaji guru honorer minimal setara UMR


Meski demikian, sambil bercanda dia mengaku tak masalah karena itu menambah pengalamannya.

"Kemendikbud memegang peranan vital pada kepemimpinan Presiden Jokowi periode kedua, karena fokusnya menciptakan SDM unggul. Hal itu terwujud melalui pendidikan," kata dia.

Muhadjir menjadi Mendikbud pada pertengahan 2016, menggantikan Mendikbud sebelumnya Anies Baswedan.

Sejumlah terobosan dilakukannya, yakni penguatan pendidikan karakter, revitalisasi SMK, hingga pendidikan berbasis zonasi untuk menyelesaikan masalah pendidikan.

Ke depan, dia menitipkan empat program pada menteri berikutnya. Empat program tersebut yakni program penguatan pendidikan karakter di sekolah, percepatan distribusi Kartu Indonesia Pintar (KIP), melanjutkan revitalisasi sekolah, dan memperluas zonasi sekolah.*

Baca juga: Wujudkan SDM unggul, mulai dari guru

Baca juga: Kemendikbud kirim 94 guru ke Malaysia

Baca juga: Mendikbud pantau kegiatan belajar mengajar pascarusuh Wamena

Pewarta : Indriani
Editor: Erafzon Saptiyulda AS
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar